Jelang Nataru, Kota Bogor Terapkan Ganjil Genap

Kompas.com - 25/11/2021, 07:22 WIB
Petugas gabungan menerapkan ganjil genap di depan Gerbang Tol Pasteur Bandung, Jumat (17/9/2021). Sebanyak 640 kendaraan diputarbalikkan lantaran tak sesuai dengan nomor ganjil genap hari ini. KOMPAS.com/AGIE PERMADIPetugas gabungan menerapkan ganjil genap di depan Gerbang Tol Pasteur Bandung, Jumat (17/9/2021). Sebanyak 640 kendaraan diputarbalikkan lantaran tak sesuai dengan nomor ganjil genap hari ini.

JAKARTA, KOMPAS.com - Guna menekan mobilitas sosial saat libur Natal 2021 dan Tahun Baru (Nataru) 2022, Satuan Tugas Covid-19 Kota Bogor akan memberlakukan kebijakan ganjil genap pada awal Desember hingga Januari 2022.

Keputusan ini diungkapkan oleh Kepala Kepolisian Resor Kota Bogor Komisaris Besar Susatyo Purnomo Condro.

“Kita lihat statusnya pemerintah nanti, jika statusnya turun (Pemberlakukan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) level 3), kita akan memberlakukan ganjil genap yang rencanannya akan dilaksanakan mulai 1 Desember 2021,” ujar Susatyo kepada Kompas.com, Rabu (24/11/2021).

Baca juga: Hyundai dan Visi untuk Wujudkan Dunia Tanpa Emisi

Kebijakan tersebut sejalan dengan imbauan Presiden Joko Widodo untuk menekan mobilitas yang berisiko meningkatkan angka kasus positif Covid-19.

Selain itu, kebijakan ganjil genap yang dimulai pada awal Desember hingga Januari ini seiring dengan PPKM Level 3 di tingkat nasional.

Arus lalu lintas di Jalan Raya Pajajaran arah Jalan Otista, Kota Bogor, Jawa Barat, mengalami kepadatan imbas diberlakukannya sistem ganjil genap di seputar Istana Kepresidenan Bogor atau jalur sistem satu arah (SSA), Sabtu (1/5/2021).KOMPAS.COM/RAMDHAN TRIYADI BEMPAH Arus lalu lintas di Jalan Raya Pajajaran arah Jalan Otista, Kota Bogor, Jawa Barat, mengalami kepadatan imbas diberlakukannya sistem ganjil genap di seputar Istana Kepresidenan Bogor atau jalur sistem satu arah (SSA), Sabtu (1/5/2021).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Jangan sampai ada lonjakan besar karena meningkatnya mobilitas warga. Ini perlu diantisipasi,” kata dia.

Susatyo menambahkan, saat ini pihaknya masih berkoordinasi dengan forum komunikasi pemimpin daerah (forkompinda) terkait titik-titik penyekatan, personel, dan keputusan surat edaran pemimpin daerah.

Baca juga: Transmisi CVT New Avanza Beda dengan CVT Lainnya

Sebagai informasi, ganjil genap akan berlaku untuk semua jenis kendaraan roda dua dan roda empat dari luar dan dalam Kota Bogor, kecuali kendaraan prioritas, seperti transportasi publik, ambulans, dan kendaraan pengangkut sembako.

“Kami dari Satgas mempersiapkan itu. Tidak hanya mobilitas dan teknis di lapangan, namun juga kesiapan rumah sakit dan tempat isolasi. Nanti hasil rapat koordinasi akan segera disampaikan,” ucap Susatyo.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.