Sulitnya Punya Mental Saling Berbagi saat Berkendara di Jalan Raya

Kompas.com - 01/11/2021, 20:02 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Kondisi jalanan di Indonesia saat ini memang agak berantakan. Tidak sedikit pengendara yang tidak bisa menjaga emosinya di jalan, bahkan jarang sekali melihat pengguna jalan yang saling mengalah.

Mereka biasanya ingin cepat sampai ke lokasi lebih dulu dibanding pengguna jalan lain. Sehingga kerap menghalalkan segala cara demi lebih cepat sampai ke rumah atau tujuannya.

Pengguna jalan yang tidak sabaran tadi lebih baik dibiarkan saja. Jika dibalas dengan tidak memberi jalan, rawan sekali menimbulkan konflik yang akhirnya juga membuat perjalanan semakin lama dan terhambat.

Baca juga: Tarif Bagasi PO Sumber Alam Trayek Yogyakarta-Bekasi

mengemudi marahKompas.com/Fathan Radityasani mengemudi marah

Menanggapi kejadian seperti ini, Training Director Safety Defensive Consultant Indonesia Sony Susmana mengatakan, membangun mental berkendara yang aman dan selamat di Indonesia sangat sulit dilakukan.

“Membangun kesadaran dan kesiapan mental dalam berkendara sangat sulit dilakukan. Butuh proses dan komitmen untuk berubah,” ucap Sony kepada Kompas.com, belum lama ini.

Ketika menggunakan jalan raya, kebersamaan, berbagi, mengalah, dan sopan hukumnya mutlak dilakukan. Jangan jadi pengguna jalan yang egois, ingin didahulukan, padahal kondisi jalan memang sedang macet, tidak bisa dipaksa menyerobot.

Baca juga: Daihatsu Ceria Bekas, Harganya Juga Bikin Ceria

“Masyarakat harus paham atas penggunaan jalan umum, yaitu digunakan hanya untuk mengemudi dan menghilangkan risiko incident sampai accident,” kata Sony.

Lalu lintas kendaraan di Tol Dalam Kota Jakarta tampak padat pada jam pulang kerja di hari ketiga pemberlakuan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) tahap dua, Rabu (16/9/2020). Pembatasan kendaraan bermotor melalui skema ganjil genap di berbagai ruas Ibu Kota resmi dicabut selama PSBB tahap dua.KOMPAS.com / KRISTIANTO PURNOMO Lalu lintas kendaraan di Tol Dalam Kota Jakarta tampak padat pada jam pulang kerja di hari ketiga pemberlakuan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) tahap dua, Rabu (16/9/2020). Pembatasan kendaraan bermotor melalui skema ganjil genap di berbagai ruas Ibu Kota resmi dicabut selama PSBB tahap dua.

Selain itu, jika mengedepankan ego dari masing-masing pengguna jalan, pasti ada aturan yang dilanggar. Kemudian, potensi konflik antar pengguna jalan akan besar, seperti yang sering kita lihat di jalanan saat ini.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.