Keseimbangan Berkurang, Stut Motor Tidak Direkomendasikan Ahli

Kompas.com - 26/10/2021, 16:21 WIB
Ilustrasi dorong motor dengan kaki kharis27.wordpress.comIlustrasi dorong motor dengan kaki
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Tak jarang melihat sepeda motor mogok kemudian didorong pakai kaki alias distut oleh motor lain. Meski praktis tapi tak sedikit bahaya yang mengintai motor distut.

Jusri Pulubuhu, Director Jakarta Defensive Driving Consulting (JDDC), mengatakan, melakukan stut membuat keseimbangan motor berkurang dan bisa berbahaya buat keselamatan.

Baca juga: Yogyakarta Terapkan One Gate System untuk Bus Pariwisata

Dorong motor matikat0zz.wordpress.com Dorong motor matik

"Pertama motor akan bersebelahan mengambil dimensi ruang yang lebih besar, dan kedua, motor ini rentan bersenggolan dengan sesamanya baik motor lain atau yang mendorong," kata Jusri kepada Kompas.com, Senin (25/10/2021).

"Ketiga hal ini bisa membuat orang merasakan dampak kerugian ketika motor itu hilang kendali. Jadi motor tidak pernah direkomendasikan untuk di stut dan ditarik," katanya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Training Director Safety Defensive Consultant Indonesia (SDCI), Sony Susmana, mengatakan, saat mendorong motor di depan maka motor belakang mudah oleng karena tak seimbang.

Baca juga: Ganti Oli Mesin dan Gardan Motor Skutik Beda Interval, Ini Alasannya

Puluhan bocah jadi mekanik dadakan di Mamuju sullawesi barat. Mereka menawarkan jasa ke pengendara motor yang mogok di tengah banjirKOMPAS.Com Puluhan bocah jadi mekanik dadakan di Mamuju sullawesi barat. Mereka menawarkan jasa ke pengendara motor yang mogok di tengah banjir

“Kaki pengendara yang seharusnya berada di bawah untuk keseimbangan kemudian harus diangkat. Otomatis center of gravity akan berpindah ke atas,” katanya Sony.

Dalam kondisi tersebut motor akan lebih mudah oleng. Terlebih lagi bahayanya motor bisa terjatuh dan pengendara mengalami kecelakaan.

Selain itu, saat mendorong kendaraan dari belakang otomatis yang menjadi pengendali kecepatan adalah kendaraan yang didorong.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.