Mengapa Truk Mayoritas Masih Pakai Rem Tromol

Kompas.com - 22/07/2021, 11:22 WIB
Ilustrasi truk lansiran Hino Kompas.com/Setyo AdiIlustrasi truk lansiran Hino

JAKARTA, KOMPAS.comRem merupakan komponen penting yang berfungsi untuk mengurangi kecepatan sebuah kendaraan. Jenis rem sendiri pada umumnya terbagi jadi dua, cakram dan tromol.

Jika melihat mobil atau motor dengan rem depan tromol, mungkin banyak yang bilang kalau kendaraan tersebut ketinggalan zaman. Mengingat rem cakram sudah sangat umum digunakan untuk rem depan kendaraan bermotor.

Namun berbeda ceritanya pada kendaraan niaga seperti truk yang masih menggunakan rem tromol. Padahal jika dibandingkan dengan motor, truk punya berat yang jauh lebih besar.
Lalu, mengapa truk yang berat kebanyakan menggunakan rem jenis tromol?

Baca juga: PPKM Darurat Berlanjut, Ini Aturan Baru Perjalanan Transportasi Darat

Brake shoe rem tromolCHAMPIONAUTOPARTS.EU Brake shoe rem tromol

Prasetyo Adi, Deputy GM Product Division PT Hino Motors Sales Indonesia mengatakan, sebenarnya baik rem jenis cakram atau tromol, memiliki kemampuan untuk menghentikan kendaraan dengan baik.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Penggunaan tromol pada truk disebabkan sisi ekonomis saja. Selain itu, rem tromol juga unggul dalam hal pengereman kendaraan dengan beban yang besar, alias kuat,” ucap Prasetyo kepada Kompas.com, belum lama ini.

Baca juga: Berapa Harga Spion Toyota Fortuner Milik Ussy Sulistiawaty yang Dicuri?

Namun dibalik kekuatannya menahan beban yang besar, ada kelemahan dari rem tromol, yaitu kurang baik dalam melepas panas. Sehingga jika rem mengalami overheat, kemampuan pengeremannya jadi berkurang.

“Pertimbangan memakai rem tromol juga karena safety, tetapi harus digunakan sesuai spesifikasinya. Kalau nantinya rem tidak mampu menahan beban, pasti akan rusak dan akibatnya bisa kecelakaan,” kata Prasetyo.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X