Tokyo Motor Show 2021 Batal Digelar

Kompas.com - 23/04/2021, 19:11 WIB
Suasana di press day Tokyo Motor Show (TMS) 2017. Ghulam/KompasOtomotifSuasana di press day Tokyo Motor Show (TMS) 2017.
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Pameran otomotif dua tahunan di Asia, Tokyo Motor Show, secara resmi dibatalkan pada tahun ini imbas meningkatnya kasus positif virus corona alias Covid-19.

Dilansir BBC pada Jumat (23/4/2021), pembatalan tersebut merupakan pertama kalinya dalam sejarah sejak pameran digelar pada 67 lalu atau 1954.

Adapun langkah ini terpaksa diambil pihak terkait karena Pemerintah Jepang berencana memberlakukan status darurat untuk Tokyo, Osaka, dan dua prefektur lainnya mulai 25 April - 11 Mei 2021.

Baca juga: DFSK Gelora E, Jadi Momentum ke Era Kendaraan Elekterifikasi

Suasana pameran Tokyo Motor Show di akhir pekanKompas Suasana pameran Tokyo Motor Show di akhir pekan

"Kami sepakat bahwa sangat sulit untuk menawarkan program utama yang bisa dirasakan oleh pengunjung dalam kondisi lingkungan seperti itu. Sehingga diputuskan untuk ditunda," kata Ketua Asosiasi Otomotif Jepang (JAMA) Akio Toyoda.

Diketahui, pada pameran Tokyo Motor Show terdapat berbagai mobil dan motor di dunia mulai dari yang memiliki sejarah panjang sampai paling modern.

Maka, tak heran bila di acara tersebut tiap pengunjung bakal diberikan pengalaman berbeda dari pameran lainnya. Sehingga, pihak asosiasi dan produsen sepakat tidak ingin membuat pameran secara virtual.

"Kami memilih untuk membuat pameran secara langsung, bukan virtual mengingat visi dan misi untuk memprioritaskan pengalaman pengunjung atas kendaraan di dunia. Namun hal ini tidak mungkin, jadi kami tunda," ujar dia lagi.

Baca juga: Mengenal 5 Tingkatan Mobil Otonomos

mobil baru di tokyo motor show 2019KOMPAS.com / Stanly mobil baru di tokyo motor show 2019

Melalui penundaan ini, Tokyo Motor Show direncanakan segera kembali menyapa para pecinta otomotif pada 2022 atau 2023 mendatang.

Saat kesempatan tersebut tiba, pameran akan berganti nama menjadi Tokyo Mobility Show.

Pasalnya saat ini perkembangan mobilitas sudah begitu tinggi bukan lagi mengarah pada transportasi konvensional.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber BBC
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.