Hati-hati, Tiap Hari Puluhan Orang Meninggal di Jalan Saat Mudik

Kompas.com - 22/04/2021, 14:21 WIB
Petugas memeriksa pengendara di pos pemeriksaan (check point) di perbatasan Kabupaten Tasikmalaya dengan Kabupaten Ciamis, Jawa Barat, Selasa (26/5/2020). Pemeriksaan tersebut sebagai upaya penyekatan pemudik lokal yang hendak keluar-masuk Provinsi Jabar juga para pelancong ke tempat wisata di daerah masing-masing yang rentan penyebaran COVID-19. ANTARA FOTO/ADENG BUSTOMIPetugas memeriksa pengendara di pos pemeriksaan (check point) di perbatasan Kabupaten Tasikmalaya dengan Kabupaten Ciamis, Jawa Barat, Selasa (26/5/2020). Pemeriksaan tersebut sebagai upaya penyekatan pemudik lokal yang hendak keluar-masuk Provinsi Jabar juga para pelancong ke tempat wisata di daerah masing-masing yang rentan penyebaran COVID-19.
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Larangan mudik yang ditetapkan pemerintah pada 6-17 Mei 2021, diharapkan bisa jadi momentum untuk mengurangi angka kecelakaan lalu lintas.

Seperti diketahui, sebelum pandemi Covid-19, mudik telah menjadi tradisi pada Hari Raya Idul Fitri. Banyaknya masyarakat yang melakukan mudik, membuat angka kecelakaan lalu lintas juga meningkat.

Koordinator Jaringan Aksi Keselamatan Jalan (Jarak Aman) Edo Rusyanto, mengatakan, tak sedikit kecelakaan lalu lintas pada musim mudik yang berujung maut.

Baca juga: Tabrakan Beruntun Terjadi Lagi, Ingat Bahaya Berkendara di Lajur Kanan

Petugas kepolisian memeriksa kelengkapan pengemudi saat penyekatan arus balik menuju Jakarta di gerbang masuk Tol Cileunyi, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, Rabu (27/5/2020). Pada penyekatan arus balik tersebut petugas memeriksa surat tugas kantor dan surat izin keluar masuk (SIKM) pada pengemudi yang berkendara dengan menggunakan Plat B serta meminta pengendara memutar balik jika tidak memiliki SIKM.ANTARA FOTO/RAISAN AL FARISI Petugas kepolisian memeriksa kelengkapan pengemudi saat penyekatan arus balik menuju Jakarta di gerbang masuk Tol Cileunyi, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, Rabu (27/5/2020). Pada penyekatan arus balik tersebut petugas memeriksa surat tugas kantor dan surat izin keluar masuk (SIKM) pada pengemudi yang berkendara dengan menggunakan Plat B serta meminta pengendara memutar balik jika tidak memiliki SIKM.

"Kalau dalam catatan kami berdasarkan data dari pihak kepolisian maupun Kemenhub (Kementerian Perhubungan), pada saat musim mudik normal, maksudnya tidak ada Covid-19 itu setiap hari 50-an orang meninggal karena kecelakaan lalu lintas jalan,” ucap Edo, dalam webinar yang disiarkan Youtube BNPB Indonesia, Rabu (21/4/2021).

Banyaknya angka kecelakaan lalu lintas dan korban jiwa saat musim mudik, membuat komunitas Jarak Aman terus mengingatkan pentingnya keselamatan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurutnya, masalah keselamatan berlalu lintas itu juga masalah kesehatan. Itulah mengapa Badan Kesehatan Dunia memasukkan kecelakaan lalu lintas di dalam bidangnya, lantaran kecelakaan lalu lintas jalan itu masalah kesehatan.

Baca juga: Operator dan Mekanik Terancam Jadi Tersangka pada Kecelakaan Truk

Ilustrasi kecelakaan lalu lintas.iStock/Kwangmoozaa Ilustrasi kecelakaan lalu lintas.

"Pada masa pandemi ketika mobilitas publik mungkin drastis turun karena adanya larangan pergerakan orang, buat kami itu jadi momentum. Mengingatkan bahwasanya masalah keselamatan berlalu lintas itu juga masalah kesehatan,” ujar Edo.

Ia juga mengatakan, lalu lintas yang lengang saat larangan mudik turut berisiko meningkatkan kecelakaan lalu lintas.

"Bagi kami ketika momentum mudik itu salah satu upaya untuk terus mengingatkan orang kalau terpaksa bermobilitas dia harus tetap memprioritaskan keselamatan,” kata Edo.

“Misalnya mereka dianggap boleh bermobilitas dalam rentang waktu itu, kemudian jalanan misalnya agak berkurang tingkat traffic-nya, terus jadi lengah berkendara. Kami ingatkan bahwa kalau terpaksa berkendara tetap memprioritaskan keselamatan," tuturnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X