Kompas.com - 02/04/2021, 09:42 WIB
Thermostat yourmechanic.com Thermostat

JAKARTA, KOMPAS.com – Sistem pendinginan mesin mobil terdiri dari berbagai komponen yang kompleks. Salah satu komponen bernama thermostat, yang bertugas menjaga suhu mesin tetap ideal selama bekerja.

Thermostat sendiri merupakan komponen yang berfungsi mengatur sirkulasi cairan pendingin mesin yang berasal dari radiator.

Kejadian mobil overheat yang sering dialami para pengendara di jalan, akar masalahnya bisa jadi berasal dari thermostat. Oleh sebab itu, peran komponen ini jangan dianggap remeh.

Baca juga: Hyundai Alcazar, Calon SUV Murah Korea Pesaing Rush

Ilustrasi mesin mobil overheatSHUTTERSTOCK Ilustrasi mesin mobil overheat

Deni Adrian, Kepala Bengkel Auto2000 Cibinong, mengatakan, cara kerja thermostat akan mengikuti kinerja komponen sistem pendingin lainnya.

“Suhu kerja mesin mobil biasanya ada sekitar 87-95 derajat Celcius. Suhu kerja ini yang mesti dijaga selama mesin mobil dinyalakan,” ujar Deni, kepada Kompas.com belum lama ini.

“Jika suhu terlalu dingin, pembakaran tidak bisa sempurna. Sebaliknya, jika suhu terlalu tinggi, mesin bisa cepat rusak atau mengalami overheat,” kata dia.

Baca juga: Hyundai Alcazar, Calon SUV Murah Korea Pesaing Rush

Ilustrasi radiator mobilcartreatments.com Ilustrasi radiator mobil

Menurut Deni, thermostat yang letaknya berada di mulut saluran air di kepala silinder, bertugas untuk menjaga suhu mesin tetap ideal.

“Saat mesin dingin, thermostat akan menutup saluran ke radiator sehingga cairan pendingin akan mengalir kembali ke blok mesin melalui saluran bypass,” ucap Deni,

“Jika mesin sudah mencapai suhu kerja, thermostat akan terbuka dan air mengalir ke radiator untuk didinginkan,” tuturnya.

Baca juga: Selama April, Beli Pertamax dkk Diskon Rp 300 per Liter

thermostatautochimps.com thermostat

Salah satu masalahnya, banyak mekanik yang melepas thermostat agar mesin lebih dingin atau untuk mengatasi overheat.

Meski bisa membuat suhu mesin jadi lebih dingin, melepas thermostat justru punya dampak buruk. Deni juga mengatakan, hal ini justru membuat pembakaran tidak sempurna, alhasil performa tidak bisa maksimal.

“Membiarkan mesin hidup tanpa menggunakan thermostat berdampak buruk pada mesin, baik dalam jangka pendek maupun panjang,” kata Deni.

Baca juga: Polda Jabar Siapkan Skema Penyekatan Halau Pemudik Saat Lebaran

Ilustrasi reservoir air radiatorautoguru.com.au Ilustrasi reservoir air radiator

Bila thermostat mobil dilepas, cairan pendingin akan mengalir ke mesin dari awal dinyalakan, sehingga mesin akan mencapai suhu maksimal dalam jangka waktu yang lama.

Sehingga saat kondisi mesin yang dingin, pembakaran akan lebih boros dibanding ketika mesin dalam suhu yang ideal.

Tanpa adanya thermostat, otomatis suhu ideal yang dibutuhkan mesin sulit sulit tercapai. Hal tersebut menyebabkan jumlah bahan bakar yang masuk ke dalam silinder mesin tidak seimbang, sehingga terjadi efek getaran yang lebih kuat pada mesin.

Baca juga: Mudik Dilarang, Polisi Tegaskan Tidak Ada Sanksi Tilang

Ilustrasi mengganti air radiatorSHUTTERSTOCK Ilustrasi mengganti air radiator

Sedangkan dampak dalam jangka panjang, mesin tidak akan awet. Tanpa adanya thermostat, perputaran air pendingin terlalu lancar, sehingga air yang belum mengalami proses pendinginan di radiator sudah kembali masuk menuju ke bagian mesin.

Air yang belum mencapai suhu optimal juga langsung dialirkan ke radiator. Kondisi ini membuat mesin tidak akan mengalami proses pendinginan yang optimal dan berisiko membuat mesin lebih mudah overheat.

Thermostat juga tak memiliki perawatan khusus. Dalam sistem pendinginan, penting bagi pemilik untuk selalu memantau level air radiator. Selalu gunakan cairan khusus radiator, agar tidak ada penumpukan kerak pada thermostat.

“Jadi thermostat harus selalu terpasang dan dipastikan bekerja dengan baik. Kalau thermostat rusak, segera lakukan penggantian dengan yang baru,” ujar Deni.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.