Kompas.com - 25/03/2021, 16:41 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Penindakan hukum tilang berbasis elektronik alias electronic traffic law enforcement (ETLE) untuk pelanggar lalu lintas di beberapa ruas jalan tidak menutup kemungkinan bisa salah sasaran.

Hal ini dikarenakan terdapat pengemudi yang menggunakan pelat nomor palsu, atau mobil dan sepeda motor terkait telah berpindah tangan alias dijual.

Sebab, pemberian surat tilang pada ETLE berdasarkan pusat data yang ada di kepolisian dan Samsat.

Baca juga: Ada ETLE, Polisi Tegaskan Tilang Manual Tetap Berlaku

Layar monitor mengawasi pengendara di jalur protokol Kota SerangDok Humas Polda Banten Layar monitor mengawasi pengendara di jalur protokol Kota Serang

Sementara kendaraan yang sudah dijual tapi belum dibalik nama, otomatis data yang tercantum tetap atas nama pemilik lama.

Sehingga jika melakukan pelanggaran maka surat konfirmasi akan tetap dikirimkan ke alamat pemilik lama sesuai data yang ada.

"Melaporkan kendaraan yang sudah dijual itu sangatlah penting supaya terhindar dari hal-hal yang tidak diinginkan seperti kena pajak progresif dan tilang elektronik," kata Humas Badan Pendapatan Daerah (Bapenda) DKI Jakarta Herlina Ayu kepada Kompas.com belum lama ini.

Baca juga: Begini Cara Melakukan Pembayaran Denda Tilang ETLE Nasional

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Humas Bapenda Jakarta (@humaspajakjakarta)

Jika kendaraan sudah dilaporkan ke Bapanda, kata Herlina, maka otomatis kepemilikan kendaraan sudah tidak lagi atas nama pemilik pertama.

“Misalkan si A sudah melakukan lapor jual, maka sistem kami ada keterangan bahwa kendaraan tersebut sudah dilaporkan jual (si A akan terhindar dari pajak progresif dan sebagainya),” ucap dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.