Dear Ladies, Jangan Abaikan Pengetahuan Penting Ini Saat Berkendara

Kompas.com - 18/03/2021, 10:02 WIB
Ilustrasi pengemudi wanita flickr.comIlustrasi pengemudi wanita

JAKARTA, KOMPAS.com - Seakan sudah menjadi sifat dasar para wanita cenderung abai terhadap urusan teknis kendaraan. Tidak sedikit dari mereka yang hanya tahu menyetir saja, urusan perawatan biasanya akan diserahkan ke pasangan atau bengkel terdekat.

Tidak sedikit juga dari mereka yang tidak memahami dan menyepelekan cara merawat mobil. Padahal jika tidak mengerti, bukan saja menyulitkan, tetapi juga berisiko celaka hingga merusak komponen mobil.

Baca juga: Modifikasi Helm Sampai Bikin Seperti Tabung Gas, Amankah?

Meski demikian, banyak hal ringan yang harus dipelajari sebelum para wanita memutuskan untuk menyetir sendiri kendaraannya. Lantas, apa saja hal tersebut?

1. Buka tutup tangki Bahan Bakar Minyak (BBM)

Mungkin terdengar sepele, namun nyatanya tidak sedikit kaum hawa yang tidak tahu letak tuas untuk membuka tutup tangki bahan bakar.

Oleh sebab itu, sebaiknya pahami dulu di mana letak tuas BBM, baik melalui buku manual ataupun tanya kepada pasangan dan keluarga. Jangan sampai hal memalukan terjadi kepada kalian saat antre mengisi BBM di pom bensin.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Perhatikan isi garasi, khususnya mobil Anda. Periksa tekanan udara ban mobil Anda dan sesuaikan dengan ketentuan yang biasa diletakkan di pintu mobil. Ban dengan isi yang ideal mampu menghemat penggunaan bahan bakar.huffingtonpost.com Perhatikan isi garasi, khususnya mobil Anda. Periksa tekanan udara ban mobil Anda dan sesuaikan dengan ketentuan yang biasa diletakkan di pintu mobil. Ban dengan isi yang ideal mampu menghemat penggunaan bahan bakar.

2. Cara periksa tekanan ban

Mengingat fungsi komponen ini yang begitu krusial, sebaiknya para wanita selalu mengecek tekanan pada ban. Sebab jika tekanan ban kurang atau lebih bisa berbahaya bagi si pengendara.

“Untuk menghindari hal-hal yang tidak diingkan seperti pecah ban di jalan. Pengemudi newbie atau wanita sebaiknya menggunakan alat Tire Presssure Monitoring System (TPMS) pada ban mobilnya, agar bisa dengan mudah terus memantau tekanan angin pada ban,” ujar On Vehicle Test PT Gajah Tunggal Tbk, Zulpata Zainal, kepada Kompas.com (16/3/2021).

Baca juga: Benarkah Kampas Rem Depan Mobil Lebih Cepat Habis Dibanding Belakang?

Ilustrasi Lampu HazardOtomotifnet Ilustrasi Lampu Hazard

3. Fungsi lampu hazard

Salah satu komponen penting dalam berkendara ini juga sering diabaikan oleh pengemudi wanita, bahkan tidak sedikit dari mereka yang belum paham apa sebenarnya fungsi lampu hazard.

Hazard memang memiliki fungsi utama sebagai penanda keadaan darurat yang dialami oleh pengemudi, seperti pecah ban di tengah jalan.

Banyak yang salah kaprah menyalakan lampu hazard ketika berkendara pada kondisi hujan. Jadi, agar tidak salah, pahami fungsinya ya ladies.

Baca juga: Motor Tabrak Penyeberang Jalan, Waspada Silau Terkena Sinar Matahari

dongkrak mobilKompas.com/Fathan Radityasani dongkrak mobil

4. Letak titik dongkrak

Meski jarang terjadi pengemudi wanita mengganti ban mobil sendiri, namun sebaiknya tetap paham di mana letak titik dongkrak pada kendaraan. Sebab, memasang dongkrak pada mobil tidak bisa dilakukan sembarangan, karena jika salah bagian bodi mobil bisa rusak.

Dealer Technical Support Dept. Head PT Toyota Astra Motor (TAM) Didi Ahadi, mengatakan, titik dongkrak biasanya ada empat, setiap sisi ada dua, di depan dan belakang.

“Titik yang sudah ditentukan merupakan titik kuat ketika menopang bodi mobil. Biasanya ada gambar keterangan pada dongkrak dan buku pedoman pemilik,” katanya kepada Kompas.com.

Baca juga: Kenapa Wanita Cenderung Lebih Suka Hatchback?

Pengendara WanitaStanly/Otomania Pengendara Wanita

5. Periksa Sebelum Mengemudi

Salah satu aktivitas wajib pengemudi sebelum mulai mengendarai mobil adalah melakukan pemeriksaan. Jadi, jangan mengikuti kebiasaan seseorang terkenal dari sosial media yang kerap dilakukan dengan langsung buka pintu, duduk, dan menyalakan mesin.

Aktivitas yang benar, sebelum melakukan itu, pengemudi wajib mengelilingi mobil dahulu. Periksa dengan mata sendiri, lihat kondisi ban, kalau ada kondisi yang tidak lazim jadi diketahui lebih dulu.

Setelah semua dirasa normal, buka pintu, duduk, jangan langsung menyalakan mesin. Atur dahulu posisi duduk ternyaman, periksa angle spion samping dan tengah. Setelah semuanya dilakukan, baru bisa menyalakan mesin. Sebelum memulai perjalanan, bunyikan klakson sekali, pastikan kembali menoleh ke kanan-kiri, pastikan tidak ada benda atau orang di sekeliling.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.