Modifikasi Helm Sampai Bikin Seperti Tabung Gas, Amankah?

Kompas.com - 17/03/2021, 19:11 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Masyarakat di Indonesia memang bisa dibilang sangat kreatif. Misalnya selain motor, riding gear yang digunakan seperti helm juga tidak terlewat dari modifikasi.

Bukan hal yang aneh jika kerap melihat helm bentuknya seperti tabung gas 3 kg, lalu ada rambut gimbal yang dipasang ke batoknya, bahkan dibuat bentuknya seperti helm alien.

Modifikasi ini memang biasa dilakukan oleh orang yang ingin terlihat beda di jalanan.
Soal modifikasi pelindung kepala saat naik motor ini, bagaimana tingkat keamanannya?

Baca juga: Estimasi Harga Fortuner jika Dapat PPnBM 0 Persen, Diskon hingga Ratusan Juta Rupiah

Konstruksi helm half face yang sesuai SNI.Badan Standardisasi Nasional Konstruksi helm half face yang sesuai SNI.

Head of Safety Riding Promotion Wahana Agus Sani mengatakan, selama model helm yang dimodifikasi tidak mengubah bagian-bagian penting yang ada di helm standar, maka aman untuk digunakan.

“Bagian penting pada helm itu seperti shell atau lapisan terluar helm, EPS liner sebagai peredam, comfort liner atau busa di bagian dalam yang menunjang kenyamanan, visor untuk melindungi wajah dan paling penting tali pengikat,” ucap Agus kepada Kompas.com, belum lama ini.

Modifikasi yang tidak disarankan misalnya dengan melubangi batok atau shell helm. Hal ini tentunya bisa mengurangi keamanan dari helmnya. Belum lagi jika mengganti tali pengikat dengan model lain, rawan terlepas ketika tabrakan.

Baca juga: Kenapa Menyalakan Mobil Matik Wajib Injak Rem Terlebih Dahulu?

Helm yang keluar dari pabrikan tentunya sudah melalui uji keamanan pada tali pengikat sesuai standar SNI. Jadi jangan asal ganti, karena dikhawatirkan kekuatannya tidak semaksimal helm standar,” kata Agus.

Agus menyarankan, agar lebih aman, modifikasi helm motor lebih baik pada visualnya saja, jangan sampai mengubah bentuknya. Misal mengganti warnanya dengan mengecat ulang dengan warna yang sesuai keinginan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.