Pengaruh Insentif PPnBM Mobil Baru Disebut Tidak Signifikan

Kompas.com - 23/02/2021, 15:01 WIB
Ilustrasi penjualan mobil. ISTIMEWAIlustrasi penjualan mobil.
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemberian insentif pajak penjualan atas barang mewah ( PPnBM) hingga nol persen untuk kendaraan bermotor roda empat baru dinilai tak terlalu berdampak signifikan.

Sebab, masalah industri otomotif nasional yang tengah lesu bukan pada daya beli masyarakat melainkan beberapa faktor lainnya yang berkaitan dengan kepercayaan untuk mengkonsumsi barang tersier.

Oleh karena itu, kebijakan tersebut tidak perlu diberikan. Demikian yang dikatakan Direktur Eksekutif Indef Tauhid Ahmad dalam diskusi virtual belum lama ini.

Baca juga: Begini Ancaman Insentif PPnBM Bagi Pasar Mobil Bekas

Ilustrasi penjualan mobil.Nikkei Ilustrasi penjualan mobil.

"Tanpa kebijakan pertumbuhan penjualan menuju normal, sebenarnya bisa naik karena konsumen punya kemampuan daya beli saat pandemi tetapi dia menahan pembelian," katanya.

"Lagipula, dampak ekonominya dapat dikatakan sangat kecil sekali dari hitungan kami," lanjut Tauhid.

Pernyataan ini merujuk pada data CEIC yang menyebut bahwa penjualan ritel mobil sempat mengalami penurunan tajam saat di kuartal II/2020. Tapi pemulihannya cepat untuk seluruh jenis kendaraan, termasuk yang jadi sasaran PPnBM.

Baca juga: Daihatsu Sayangkan Banyak Pihak Salah Perhitungkan PPnBM Nol Persen

Tauhid pun meyakini untuk mencapai penjualan satu juta unit, industri otomotif tidak akan membutuhkan waktu lama. Diprediksi, hanya butuh sekitar enam bulan saja.

“Saya kira pertengahan tahun akan normal apalagi kalau ada PPnBM,” paparnya.

Pemerintah, kata dia, juga harus mencari alternatif sumber pajak pengganti kehilangan PPNBM, Pajak Daerah dan PPN, meski PPh meningkat.

"Perlu upaya mengatasi tingginya suku bunga dan jenuhnya kredit konsumsi mengingat dalam situasi resesi, perbankan akan jauh lebih berhati-hati, " ujarnya.

Baca juga: Terus Didorong, Industri Otomotif Jadi Sektor Andalan Ekonomi Nasional

Sejumlah pengunjung saat acara pameran otomotif Indonesia International Motor Show (IIMS) 2018 di JI Expo Kemayoran, Jakarta, Kamis (26/4/2018). Pameran yang akan berlangsung hingga 29 April 2018 itu diikuti pelaku industri otomotif Tanah Air dengan menampilkan produk unggulan.KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNG Sejumlah pengunjung saat acara pameran otomotif Indonesia International Motor Show (IIMS) 2018 di JI Expo Kemayoran, Jakarta, Kamis (26/4/2018). Pameran yang akan berlangsung hingga 29 April 2018 itu diikuti pelaku industri otomotif Tanah Air dengan menampilkan produk unggulan.

Diketahui, pemerintah telah menetapkan akan memberikan relaksasi berupa pemotongan tarif PPnBM selama sembilan bulan secara bertahap.

Di mana, masing-masing tahapan bakal berlangsung selama tiga bulan dengan rincian, potongan PPnBM sebesar 100 persen dari tarif di tahap pertama, potongan 50 persen di tahap kedua, dan 25 persen pada tahap akhir.

Insentif berlaku pada 1 Maret 2021. Besaran insentif ini akan dilakukan evaluasi setiap tiga bulan. Instrumen kebijakan akan menggunakan PPnBM DTP (ditanggung pemerintah) melalui revisi Peraturan Menteri Keuangan (PMK).



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X