Apa Kabar Sanksi Disinsentif Parkir Uji Emisi Kendaraan ?

Kompas.com - 04/02/2021, 09:51 WIB
Uji Emisi Kendaraan Bermotor di Kantor DLH Jakarta KOMPAS.COM/STANLY RAVELUji Emisi Kendaraan Bermotor di Kantor DLH Jakarta
Penulis Stanly Ravel
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Masa sosialisasi wajib uji emisi kendaraan bermotor di Jakarta, sejatinya sudah lewat pada 24 Januari 2021 lalu.

Namun demikian, hingga memasuki Februari, penerapan sanksi dari Peraturan Gubernur (Pergub) Nomor 66 Tahun 2020 mengenai mobil dan sepeda motor yang tak lulus dan tak ikut uji emisi, belum terealisasi.

Tiyana Brotoadi, Kepala Seksi Penanggulangan Pencemaran Dinas Lingkungan Hidup (DLH) DKI Jakarta mengatakan, implementasi sanksi sampai saat ini masih menunggu dari Unit Pelaksana Teknis (UPT) Perparkiran Dinas Perhubungan (Dishub).

Baca juga: Tenang, Polisi Belum Tilang Kendaraan yang Tidak Lulus Uji Emisi

"Kita masih menunggu, sedang koordinasi bagaimana kesiapannya. Dari kami (DLH) sudah menjalankan, tapi mungkin ada terkait data dari Badan Pendapatan Daerah (Bapenda) soal kendaraan mana yang sudah tiga tahun dan mana yang belum," ujar Tiyana saat dihubungi Kompas.com, Selasa (2/1/2021).

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Dinas Lingkungan Hidup DKI (@dinaslhdki)

Tiyana menjelaskan, pada intinya Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta sudah menginstruksikan agar instansi terkait bergerak cepat. Terutama soal penerapan sanksi uji emisi terkait pengenaan tarif parkir tertinggi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sedangkan untuk proses penindakan tilang, baik untuk motor atau mobil, menurut Tiyana hal tersebut sudah menjadi ranahnya kepolisian.

Ketika mengkonfirmasikan soal ini, Kepala Dishub DKI Jakarta Syafrin Liputo membenarkan bila memang masih dalam tahap persiapan.

Baca juga: Mekanisme Sanksi Disinsentif Tarif Parkir Uji Emisi

 

Hal tersebut lantaran ada dua jenis parkir yang nantinya bakal menerapkan sanksi disinsentif, yakni on-street dan off-street.

Sanksi uji emisi mobil dan motor mulai diterapkan Januari 2021DINAS LINGKUNGAN HIDUP DKI Sanksi uji emisi mobil dan motor mulai diterapkan Januari 2021

"Betul, jadi memang masih persiapan lebih dulu, dan kami juga sedang uji coba aplikasi e-Parkir yang nanti datanya akan disingkronkan dengan apilikasi e-Uji Emisi," ujar Syafrin, Rabu (3/2/2021).

Walau demikian, Syafrin menjelaskan mulai saat ini sosialisasi disinsentif parkir sendiri sudah mulai dilakukan oleh UPT Perparkiran.

Sedangkan untuk jumlah lokasi parkir yang nantinya bakal menerpakan sanksi uji emisi, Syafrin mengatakan titiknya cukup banyak meliputi seluruh area Jakarta.

Baca juga: Bila Mobil Tidak Lolos Uji Emisi, Apa yang Harus Dilakukan?

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by DISHUB PROVINSI DKI JAKARTA (@dishubdkijakarta)

 

"Jadi ada 79 lokasi yang dikelola UPT Perparkiran untuk off-street, seperti di gedung, MRT dan sebagainya. Untuk on-street ada tiga lokasi yang juga sedang jadi uji coba aplikasi e-Parkir," ucap Syafrin.

"Untuk on-street itu ada di Jalan Mangga Besar, Jalan Denpasar, dan Boulevard Kelapa Gading. Sejauh ini kita tinggal menunggu integrasi data dari aplikasi tadi, bila sudah tinggal implementasi sanksi," kata dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.