Kemenhub Apresiasi PLN Dukung Ekosistem Kendaraan Listrik

Kompas.com - 31/01/2021, 14:11 WIB
aplikasi Charge.In untuk mengetahui SPKLU terdekat Dok PLNaplikasi Charge.In untuk mengetahui SPKLU terdekat

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Perhubungan (Kemenhub) menyambut baik aplikasi Charge.IN yang digagas PT Perusahaan Listrik Negara (PLN).

Kehadiran perangkat lunak tersebut, diharapkan akan mempermudah pengguna kendaraan bermotor listrik saat mengisi ulang baterai di Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU).

"Kami mengapresiasi PLN yang mendukung terbentuknya ekosistem kendaraan bermotor listrik berbasis baterai (KBLBB) dengan terus membangun infrastruktur maupun sistem pendukung lainnya," ujar Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi, Sabtu (30/1/2021.

Baca juga: PLN Siap Bangun 24.720 Unit SPKLU sampai 2030

Pertamina resmikan SPKLU komersial pertamanya di FatmawatiPertamina Pertamina resmikan SPKLU komersial pertamanya di Fatmawati

Budi menjelaskan apa yang dilakukan PLN sejalan dengan upaya pemerintah mengajak masyarakat mengurangi penggunaan bahan bakar minyak dan meningkatkan kualitas udara.

Selain itu, kehadiran aplikasi Charge.IN sendiri secara tak langsung juga mensosialisasikan Perpres Nomor 55 Tahun 2019 tentang Percepatan Program Kendaraan Bermotor Listrik Berbasis Baterai Untuk Transportasi Jalan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by PLN (@pln_id)

Budi mengatakan Kemenhub akan mendorong penggunaan angkutan umum bertenaga listrik. Langkah dukungan yang akan dilakukan seperti pemberian sejumlah insentif dan membuat kebijakan serta regulasinya.

"Sebagi tahap awal, penggunaan transportasi ramah lingkungan ini bisa dimanfaatkan untuk angkutan perkotaan seperti Transjakarta, Damri, dan sebagainya," kata Budi.

Saat ini Kemenhub telah mengeluarkan dua regulasi terkait KBLBB yaitu PM 65 Tahun 2020 Tentang Konversi Sepeda Motor Dengan Penggerak Motor Bakar Menjadi Sepeda Motor Listrik Berbasis Baterai dan PM 45 Tahun 2020 tentang Kendaraan Tertentu Dengan Menggunakan Penggerak Motor Listrik.

Charge.IN sendiri merupakan aplikasi pengisian daya pertama pada SPKLU. Melalui aplikasi tersebut, pemilik kendaraan listik bisa memonitor pengisian bateri kendaraan mulai dari besaran daya yang disalurkan ke kendaraan, lama pengisian, serta biayanya.

Baca juga: Kendaraan Listrik Diklaim Mampu Tekan Impor BBM

Tak hanya itu, dengan aplikasi tersebut, pemilik kendaraan listrik juga bisa menemukan titik-titik lokasi SPKLU terdekat sesuai dengan koordinat. Pembayaran juga bisa dilakukan via dompet digital milik BUMN, yakni LinkAja.

Pertamina resmikan SPKLU komersial pertamanya di FatmawatiPertamina Pertamina resmikan SPKLU komersial pertamanya di Fatmawati

Direktur Utama PLN Zulkifli Zaini mengatakan, layanan yang terintegrasi secara langsung dengan SPKLU di Indonesia ini merupakan salah satu komitmen perseroan dalam mendukung era elektrifikasi.

"Untuk melengkapi dan merealisasikan ekosistem Kendaraan Bermotor Listrik Berbasis Baterai (KBLBB), kami menghadirkan platform charging station management system, yaitu aplikasi Charge.IN," ujarnya dalam konferensi virtual, Jumat (29/1/2021).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.