Hyundai Pastikan Operasional Pabrik di Cikarang Bergulir pada 2022

Kompas.com - 07/11/2020, 07:22 WIB
Launching Hyundai Ioniq dan Kona Electric, Jumat (6/11/2020) KOMPAS.com/RulyLaunching Hyundai Ioniq dan Kona Electric, Jumat (6/11/2020)

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Hyundai Motors Indonesia (HMID) meyakini bahwa pabrik perakitan yang tengah dibangun di Sukamukti, Cikarang, Bekasi, bisa beroperasi secara optimal pada dua tahun mendatang atau 2022.

Fasilitas ini merupakan salah satu bentuk impelementasi komitmen investasi Hyundai sebesar 1,5 miliar US dollar yang telah digelontorkan untuk mengembangkan kendaraan ramah penumpang dan lingkungan di Indonesia.

"Sekarang, pabrik kita sudah siapkan dan diharapkan bisa ready di awal 2022 mendatang," kata Managing Director PT HMID, Makmur, saat diskusi virtual, Jumat (6/11/2020).

Baca juga: Alasan Hyundai Langsung Bawa Mobil Listrik Murni ke Indonesia

Ilustrasi proses charge mobil listrik Hyundai IoniqKOMPAS.com/Ruly Ilustrasi proses charge mobil listrik Hyundai Ioniq

Kendati demikian, Makmur belum bisa mengungkapkan model apa yang bakal dihasilkan dari pabrik itu. Bisa mobil konvensional dahulu seperti Santa Fe, atau langsung mobil listrik murni yakni Ioniq Electric dan Kona Electric.

"Pastinya kita akan ikuti aturan pemerintah mengenai pengadaan kendaraan listrik (tahap awal CBU dahulu). Pastinya, produksi kami mengikuti jenis kendaraan apa yang digemari masyarakat Indonesia," kata dia.

"Indonesia ini fokusnya ke arah yang multi purpose vehicle (MPV) dan sport utility vehicle (SUV,) nah kita juga banyak menyiapkan produk-produk dari sisi yang hi-tech, dan juga siap yang MPV dan SUV," lanjut Makmur.

Sebagaimana diketahui, Kementerian Perindustrian memberikan kesempatan industri otomotif untuk mengimpor mobil listrik dalam bentuk jadi (completely built up/CBU) dalam periode tertentu.

Baca juga: Hyundai Ioniq dan Kona Electric Resmi Meluncur, Harga Rp 600 Jutaan

Pabrik perakitan mobil Hyundai di Jeonju, Korea Selatan.YONHAP / AFP Pabrik perakitan mobil Hyundai di Jeonju, Korea Selatan.

Namun setelah itu, tingkat kandungan dalam negeri (TKDN) kendaraan terkait harus mencapai 35 persen. Sehingga, kendaraan terkait memiliki nilai tambah terhadap neraca perdagangan Indonesia.

"Kami juga memilih Indonesia sebagai tempat untuk based production dan ekspor ke luar karena pasar Indonesia sangat besar. Potensinya tinggi, jadi kita (Hyundai) investasi ke sini," ujar Makmur.

"Masa depan otomotif di Indonesia besar sekali, karena jumlah penduduk kita juga sangat besar, yang kedua kalau kita lihat, masyarakat kita itu masyarakat generasi yang melek akan teknologi, jadi sangat cocok dengan produk yang kita miliki," sambungnya.

Pada kesempatan terpisah, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan telah melakukan kunjungan pabrik Hyundai.

Baca juga: Indonesia Resesi, Ini Respons Toyota, Daihatsu, dan Suzuki

Menko Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan kunjungi pabrik Hyundai di Bekasi, Jumat (6/11/2020).Dokumentasi Humas Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Menko Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan kunjungi pabrik Hyundai di Bekasi, Jumat (6/11/2020).

Ia didampingi oleh Duta Besar Korea Park Tae-Sung, Presiden Divisi Perencanaan Strategis Hyundai Motor Hyundai Motor Group Young Woon Kong, Presiden Hyundai Motor untuk Kawasan Asia Pasifik Lee Youngtack, Presiden Direktur PT Hyundai Manufacturing serta beberapa pejabat dari Kemenko Marves.

Luhut menilai, komitmen investasi Hyundai tersebut sejalan dengan tekad Pemerintah Indonesia untuk terus mengembangkan teknologi transportasi yang ramah lingkungan.

"Ke depannya, kami berharap akan ada kerja sama antara Pemerintah Indonesia dan Korea untuk bersama-sama mengawal pengembangan pabrik ini hingga siap berproduksi. Kami juga berharap Indonesia menjadi salah satu pasar EV utama di ASEAN untuk kedepannya,” ujarnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X