Realisasi Bus Listrik TransJakarta Ditargetkan Rampung 2030

Kompas.com - 08/09/2020, 17:21 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Dinas Perhubungan DKI Jakarta Syafrin Liputo memastikan bahwa target untuk penerapan kendaraan listrik berbasis baterai untuk seluruh armada TransJakarta pada 2030 tetap dilangsungkan.

Hanya saja ada relaksasi capaian target sebagai dampak dari pengalihan APBD untuk penanganan pandemi virus corona alias Covid-19 di wilayah Ibu Kota.

"Target kami untuk penggunaan bus listrik pada seluruh armada TransJakarta pada 2030 tidak dihilangkan, tetap ada. Tapi kami lakukan relaksasi menyesuaikan kondisi yang ada imbas pandemi," katanya di diskusi virtual, Selasa (8/9/2020).

Baca juga: Kemenhub Mau Operasikan Bus Listrik Canggih di Bali

Pabrik bus listrik MAB di Demak, Jawa Tengah. Pabrik bus listrik MAB di Demak, Jawa Tengah.

"Misalnya, tahun ini seharusnya ada 100 bus listrik yang operasional. Karena Covid-19, kita relaksasi karena fokusan APBD sementara diprioritaskan untuk penanganan pandemi dahulu," jelas Syafrin lagi.

Adapun hal-hal yang patut diperhatikan untuk mendukung program percepatan kendaraan listrik berbasis baterai, kata dia lagi, adalah komunikasi yang baik, koordinasi, serta kolaborasi bagi seluruh pihak terkait.

"Kolaborasi ini menyangkut agar hal-hal atau program yang ada bisa terlaksana secara optimal. Kemudian, membuat bus listrik ini dapat disampaikan secara baik dan sustain, tidak hanya terlaksana sesaat," ucap Syafrin.

Sebelumnya, mantan Presiden Direktur TransJakarta Agung Wicaksono pernah menyampaikan bahwa pihaknya menetapkan pada 2030 sedikitnya ada 14.000 unit bus listrik yang beroperasi di DKI Jakarta.

Baca juga: Kemenhub Siapkan Aturan Konversi Sepeda Motor ke Tenaga Listrik

TransJakarta sedang uji coba teknis bus listrik.Istimewa TransJakarta sedang uji coba teknis bus listrik.

"Untuk menuju ke sana bertahap, karena usia armada itu masih sampai 10 tahun. Artinya, seluruh armada Transjakarta yang kita beli tahun depan yang belum listrik itu masih akan habis masanya di 2030," kata dia.

Dia menyebutkan, pihaknya bakal mulai fokus penuh untuk mengoperasikan kendaraan listrik per 2021 mendatang. "2021 kita utamakan udah listrik penambahannya. Setelah itu penambahannya selalu listrik," sambung Agung.

"Total 14 ribu. Kalau dari segi road map seperti itu. Itu bus besar, sedang atau medium size kayak metromini itu sampai ke mikro yang ukuran angkot 14 ribu. Kombinasi semuanya," paparnya lagi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.