Jangan Gegabah dalam Menolong Korban Kecelakaan Lalu Lintas

Kompas.com - 01/08/2020, 11:22 WIB
Kecelakaan lalu lintas. ShutterstockKecelakaan lalu lintas.

JAKARTA, KOMPAS.com - Salah satu kebiasaan buruk dari masyarakat Indonesia saat ada kecelakaan lalu lintas adalah menjadikannya bahan tontonan. Rasa penasaran yang tinggi membuat orang menonton hingga menyebabkam kemacetan.

Alih-alih untuk menghindari kemacetan yang panjang, biasanya korban kecelakaan beserta kendaraannya akan dibawa ke pinggir jalan. Padahal, tindakan tersebut justru berbahaya bagi korban kecelakaan.

Baca juga: Benarkah Pembonceng Lebih Berisiko Saat Kecelakaan Motor?

Rudy Novianto, Defensive Driving Trainer Sentul Driving Center, mengatakan, saat terjadinya kecelakaan hal yang perlu dilakukan adalah bertindak menolong. Namun, harus dilakukan dengan catatan tertentu.

Kondisi kendaraan sepeda motor korban usai alami kecelakaan lalu lintas. Istimewa Kondisi kendaraan sepeda motor korban usai alami kecelakaan lalu lintas.

"Pastikan melakukan pertolongan dengan pengetahuan untuk melakukan tindakan pertama saat kecelakaan. Ini yang kadang tidak disadari oleh pengguna jalan lain," ujar Rudy, saat dihubungi Kompas.com, beberapa waktu lalu.

Selama ini, banyak orang yang menolong korban kecelakaan secara gegabah. Korban diangkat dan dibawa ke pinggir jalan tanpa tahu apakah luka yang diderita dapat menyebabkan sakit yang lebih parah.

"Kerap kali korban kecelakaan segera diangkat untuk dipindahkan ke sisi jalan hanya karena menyebabkan macet," kata Rudy.

Baca juga: Jumlah Pelanggaran dan Kecelakaan Lalu Lintas Menurun

Di beberapa negara lainnya, orang yang tidak memiliki pengetahuan dan sertifikasi penanganan pertama pada kecelakaan tidak diperkenankan untuk membantu korban.

Cara paling tepat adalah memastikan kondisi korban dan segera melaporkan pada unit reaksi cepat seperti ambulans atau petugas kepolisian yang dapat bertanggung jawab.

"Tentunya, setelah sebelumnya meminggirkan kendaraan di tempat aman sebelum turun untuk memberikan pertolongan. Jangan melakukan tindakan apapun sebelum yang memiliki pengetahuan pertolongan pertama," ujar Rudy.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X