Kompas.com - 04/06/2020, 10:02 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Sepeda motor pada dasarnya punya bagasi atau ruang penyimpanan yang terbatas. Opsi penambahan boks bisa jadi alternatif, meski harus dengan perhitungan matang.

Modifikasi dengan menambahkan boks pada bagian pegangan belakang motor memang menambah tempat penyimpanan. Tapi, jangan sembarangan memilih braket dan boks yang akan digunakan.

Kualitas dari braket dan boks sebisa mungkin harus bagus dan tidak mudah patah, jangan abal-abal atau sekadar murah.

Agus Sani, Head of Safety Riding Promotion Wahana Makmur Sejati (WMS) diler utama motor Honda Jakarta dan Tangerang, mengatakan, jika braket yang digunakan bahannya kurang bagus, bisa berbahaya untuk pengguna jalan lain.

Baca juga: Daftar Harga BBM Pertamina, Shell, Total, dan Vivo per Juni 2020

Boks motorshopee Boks motor

“Kalau bahannya biasa saja, ada kemungkinan patah ketika sudah dipakai dalam waktu yang lama. Selain itu jika patah di jalan, jadi berbahaya,” kata Agus kepada Kompas.com belum lama ini.

Selain itu, Agus juga menyarankan agar penggunaan boks tambahan harus disesuaikan dengan motornya. Kemudian beban boks jangan terlalu berat agar tidak mengganggu keseimbangan sepeda motor.

“Pemilihan boks juga harus proporsional. Jangan motornya kecil tetapi boksnya terlalu besar,” ucap Agus.

Baca juga: Alasan Keluar Masuk Jakarta Masih Wajib SIKM Setelah 7 Juni

Terkait aksesoris dari pabrikan, pastinya sudah melalui uji kelayakan dan keamanan sepeda motor, mulai dari bahan dan dimensinya. Dikhawatirkan biasanya pengguna motor yang hanya ikut-ikutan memakai boks tetapi tidak memikirkan keamanan.

“Khawatir pemotor yang ikut-ikutan menggunakan boks tambahan, tidak memikirkan bahan braket dan dimensi boksnya. Bisa tiba-tiba patah dan terjatuh sehingga membahayakan pengendara lain,” kata dia

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.