Bus AKAP Beroperasi, Pengamat Minta Kemenhub Fasilitasi Rapid Test

Kompas.com - 10/05/2020, 12:42 WIB
Tampak bus-bus yang tengah menunggu keberangkatan di Gedung C Terminal Terpadu Pulo Gebang, Jakarta Timur, Jumat (1/11/2019). Nicholas Ryan AdityaTampak bus-bus yang tengah menunggu keberangkatan di Gedung C Terminal Terpadu Pulo Gebang, Jakarta Timur, Jumat (1/11/2019).
Penulis Stanly Ravel
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Perhubungan (Kemenhub) resmi memberikan izin bagi bus antarkota antar provinsi ( AKAP) beroperasi di tengah larangan mudik untuk membawa penumpang dengan kriteria khusus.

Kurang lebih ada 300 bus yang siap melayani penumpang dengan rute kota-kota di Pulau Jawa dan Sumatera. Sementara untuk aksesnya, hanya dibuka melalui Terminal Terpadau Pulo Gebang.

Meski menjadi angin segar bagi Perusahaan Otobus (PO), namun terdapat beberapa catat penting yang harus benar-benar diperhatikan pemerintah untuk menjamin bila pelaksanaannya benar-benar sesuai ragulasi yang ditetapkan.

Baca juga: Penumpang Bus AKAP Wajib Sertakan Hasil Lab Negatif Covid-19

Ketua Institut Studi Transportasi (Instran) Darmaningtyas mengatakan, kebijakan Kemenhub membuka kembali layanan bus AKAP memang menjadi suatu dilema. Pasalnya, bila tidak dibuka yang terjadi di lapangan adalah marak travel ilegal dan tidak terkontrol.

Sejumlah awak bus beristirahat di Terminal Pulo Gebang, Jakarta, Kamis (2/4/2020). Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ) mengeluarkan Surat Edaran (SE) Nomor 5 Tahun 2020 terkait pembatasan penggunaan moda transportasi untuk mengurangi pergerakan orang dari dan ke wilayah Jabodetabek selama masa pandemi Corona (COVID-19). ANTARA FOTO/Dhemas Reviyanto/foc.ANTARA FOTO/Dhemas Reviyanto Sejumlah awak bus beristirahat di Terminal Pulo Gebang, Jakarta, Kamis (2/4/2020). Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ) mengeluarkan Surat Edaran (SE) Nomor 5 Tahun 2020 terkait pembatasan penggunaan moda transportasi untuk mengurangi pergerakan orang dari dan ke wilayah Jabodetabek selama masa pandemi Corona (COVID-19). ANTARA FOTO/Dhemas Reviyanto/foc.

"Selain itu travel ilegal juga tidak sesuai protokol kesehatan pencegahan Covid-19. Bukti sudah banyak terjadi di lapangan, rombongan penumpang travel ilegal ternyata positif Covid-19. Memang dilema sekali keputusannya, namun di antara pilihan pengoperasian bus AKAP jauh lebih terkontrol asal benar-benar diawasi," ucap Darmaningtyas kepada Kompas.com, Minggu (10/5/2020).

Tidak hanya itu, Darmaningtyas juga meminta petugas agar benar-benar memastikan bila penumpang yang akan menggunakan bus AKAP telah sesuai dengan kriteria yang ditetapkan. Hal ini lantaran ada peluang besar bagi warga untuk mudik bila tidak di awasi secara tegas dan menyeluruh.

Mulai dari tujuan berpergian yang mendesak, surat keterangan sehat, uji lab negativ Covid-19, dan lain sebagainya. tBegitu juga untuk operator bus yang harus memastikan protokol kesehatan berjalan dengan semestinya.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 

Kakorlantas Polri Irjen Pol Drs. Istiono M.H memantau langsung pelaksanaan perjalanan pengecualian pembatasan sosial berskala besar (PSBB) di terminal Pulo Gebang, Jakarta Timur. . Kakorlantas menegaskan larangan mudik dari pemerintah tetap berlaku. Adapun perjalanan pengecualian PSBB sesuai dengan Surat Edaran Nomor 4 Tahun 2020 Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 hanya untuk penumpang dan kendaraan tertentu. . "Setelah melihat pelaksanaan langsung perjalanan pengecualian PSBB, pemerintah tegas dengan keputusannya yaitu dilarang mudik. Adapun yang akan melakukan perjalanan tetap mengikuti persyaratan yang harus dipenuhi." ujar Kakorlantas, Sabtu (9/5/2020). . Kakorlantas menambahkan, selain penumpang harus memenuhi persyaratan yang ditentukan, kendaraan beserta awaknya juga harus sesuai SOP kesehatan. . "Bus yang jalan sudah ditunjuk, tandanya berupa stiker. Berapapun penumpangnya yang ada harus jalan. Contohnya hari ini hanya ada satu penumpang tujuan Surabaya." jelas Kakorlantas. . Kakorlantas menegaskan Operasi Ketupat 2020 yang sedang berlangsung saat ini lebih mengedepankan kesadaran masyarakat untuk mengantisipasi penyebaran wabah Covid-19. . Sementara itu Dirjen Hubdat Budi Setiyadi mengatakan untuk mendukung perjalanan pengecualian PSBB pihaknya menyiapkan sarana dan prasarana yang dibutuhkan. . "Tugas kami menyiapkan sarana, dari sekian PO dipilih beberapa saja dan awaknya juga bebas dari Covid-19. Dengan perketatan tadi prasarana kita perketat hanya di Pulo Gebang." ucap Dirjen Hubdat. . Hadir dalam pantauan Dirgakkum Brigjen Pol Kushariyanto, Dirkamsel Brigjen Pol Chryshnanda Dwi Laksana, Dirlantas Polda Metro Jaya Kombes Pol Sambodo Purnomo Yogo serta jajaran pejabat utama Korlantas Polri. . #ntmcpolri

A post shared by NTMC POLRI (@ntmc_polri) on May 9, 2020 at 3:50pm PDT

Baca juga: Bus AKAP Mulai Beroperasi, Ini Aturan Tegasnya

"Dengan dibukanya layanan ini juga seakan memberikan peluang untuk warga mudik, sehingga agak bertentangan dengan larangan mudik itu sendiri," kata Darmaningtyas.

"Kemenhub juga harus mengalokasikan dana rapid test gratis bagi kepada pengemudi bus AKAP yang ditugaskan, karena tidak jaminan kalau dilakukan oleh PO. Kalau Kemenhub bisa memfasilitasi pengemudi taksi online untuk dapat SIM A Umum gratis, harusnya rapid test gratis juga mampu," kata dia.

Darmaningtyas juga mengatakan yang tidak kalah penting untuk dipirkirkan adalah nasib dari operator yang diminta membawa penumpang 50 persen. Karena harusnya pemerintah juga memikirkan subsidinya dengan membeli sisa tempat duduk agar PO tidak rugi.

Kemenhub, BPTJ, Kepolisian, dan Dishub DKI awasai penyelanggaran transportasi darat di Pulo GebangKemenub Kemenhub, BPTJ, Kepolisian, dan Dishub DKI awasai penyelanggaran transportasi darat di Pulo Gebang

Pernyataan ini juga diutarakan oleh Ahmad Maimun Fikri, pemerhati transportasi bus. Menurut Fikri, adanya pengecualian atau dispensasi bus AKAP beroperasi harus benar-benar dikontrol lantaran ada peluang disalahartikan untuk mudik.

Baca juga: Cerita Bus AKAP Jakarta-Surabaya Cuma Bawa 1 Penumpang, Pakai Stiker Khusus

Utamanya masalah soal dokumen surat keterangan hasil lab yang menyatakan negativ Covid-19, baik untuk penumpang dan juga awak bus. Selain itu juga pengawasan di daerah-daerahnya seperti apa dan bagaimana.

"Dispensasi bus AKAP harusnya dikontrol dari hulu hingga hilir agar benar-benar berjalan. Bila hanya digunakan untuk kebutuhan khusus, baiknya pemerintah mengawasi dari titik keberangkatan sampai tujuan. Lalu di daerah tujuannnya dipastikan juga apakah prosedur penanganannya juga berjalan, dengan demikian bila ditemukan adanya kasus akan mudah untuk dipantau," ucap Fikri.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X