3 Gejala Ini Jadi Tanda Radiator Mobil Mengalami Masalah

Kompas.com - 22/03/2020, 10:32 WIB
Ilustrasi radiator mobil cartreatments.comIlustrasi radiator mobil
Penulis Ari Purnomo
|

SOLO, KOMPAS.com - Radiator menjadi komponen vital pada mobil. Perangkat ini mempunyai fungsi untuk menjaga kondisi mesin tetap stabil dan menghindari terjadinya overheat atau panas berlebih.

Maka dari itu, kondisi dari perangkat pendingin yang menggunakan cairan ini harus dipastikan tetap prima sehingga bisa bekerja dengan maksimal.

Tetapi, seiring dengan masa pemakaiannya radiator juga kadang mengalami berbagai masalah.
Jika terus dibiarkan, kondisi juga akan berdampak pada kinerja mesin.

Ada beberapa gejala yang bisa dirasakan oleh para pemilik mobil jika kondisi radiator sedang bermasalah.

Baca juga: Mitos atau Fakta, Aki MF Lebih Awet dari Tipe Basah?

Berikut tiga gejala radiator tidak sehat.

Overheat

Ilustrasi mesin overheatSHUTTERSTOCK Ilustrasi mesin overheat

Seperti diketahui, radiator mempunyai tugas untuk menjaga mesin dari panas berlebih. Apabila komponen ini mengalami masalah, maka tugasnya untuk mendinginkan mesin pun akan terganggu.

Dalam kondisi yang parah, mesin akan mengalami overheat karena fungsi pendingin yang tidak optimal.

Maka dari itu, pemilik mobil bisa melakukan pengecdkan jika mengalami kondisi mesin yang mengalami panas berlebih.

Pemilik bengkel spesialis radiator “Pak Bambang”, Solo, Jawa Tengah, Prayoga Angga (30) mengatakan, salah satu indikator radiator bermasalah adalah terjadinya overheat.

Baca juga: Salah Kaprah Penyebutan Aki Basah dan Kering

“Kalau sudah terjadi overheat itu pasti radiatornya bermasalah atau tidak bisa bekerja secara maksimal harus dilakukan perawatan,” katanya saat ditemui Kompas.com, Sabtu (21/3/2020).

Bahan bakar boros

Ilustrasi kondisi bensin di mobilStanly/Otomania Ilustrasi kondisi bensin di mobil

Kondisi radiator yang bermasalah ternyata tidak hanya bisa dideteksi dari kondisi panas mesin yang berlebih.

Angga mengatakan, efek dari proses pendinginan yang tidak sempurna juga akan membuat konsumsi bahan bakar menjadi lebih boros dibandingkan sebelumnya.

Maka dari itu, jika sudah mendapati ada yang tidak beres dengan konsumsi bahan bakar, pemilik mobil bisa melakukan pengecekan kondisi radiatornya.

“Radiator yang bermasalah itu juga bisa berdampak pada konsumsi bahan bakar, tentunya akan menjadi lebih boros,” katanya.

Baca juga: Ikuti Langkah Ini Ketika Mengganti Aki Mobil Sendiri di Rumah

AC tidak dingin

ac mobilKompas.com/Fathan Radityasani ac mobil

Saat pemilik mobil mendapati AC tidak dingin seperti biasanya, belum tentu disebabkan oleh perangkat AC yang rusak atau freonnya yang sudah habis.

Angga mengatakan, kondisi tersebut mungkin saja disebabkan karena kondisi radiator yang bermasalah.

Menurutnya, saat perangkat pendingin mesin itu tidak beres salah satu efeknya adalah bisa mengurangi kinerja AC.

Baca juga: Bisa atau Tidak Aki Mobil Mesin Bensin Dipakai di Diesel?

“Selain bahan bakar lebih boros, dampak lainnya saat radiator bermasalah adalah AC yang kurang dingin. Itu bisa saja disebabkan karena pendingin mesin yang sudah tidak optimal,” katanya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X