Tanpa Perlu ke Bengkel, Begini Cara Tangani Mobil yang Terendam Banjir

Kompas.com - 04/01/2020, 07:12 WIB
Astra Peugeot sediakan mobil gendong untuk evakuasi mobil yang terkena dampak banjir. Foto: IstimewaAstra Peugeot sediakan mobil gendong untuk evakuasi mobil yang terkena dampak banjir.

JAKARTA, KOMPAS.com – Hujan lebat yang terjadi di kawasan Jabodetabek pada Rabu (1/1/2020), telah menyebabkan banjir di sebagian besar wilayah dan menyebabkan sejumlah kerugian. Kejadian banjir membuat banyak mobil terendam air bahkan hanyut.

Bila hal ini terjadi pada mobil Anda, segera lakukan tindakan untuk menghindari kerusakan yang makin parah. Sebab, menunda perbaikan sama artinya dengan memperparah kerusakan mobil.

Marketing Director CARfix Fadly Hasan, mengatakan, jika penanganan terhadap mobil yang kena banjir dapat dilakukan sendiri di rumah.

Baca juga: Nataru 2019-2020, Tol Trans Sumatera Dilintasi 1 Juta Pemudik

Ilustrasi mobil melintas genangan saat banjir Jakarta awal tahun 2020Dok. Otomotif Group Ilustrasi mobil melintas genangan saat banjir Jakarta awal tahun 2020

Bila mobil terendam banjir, penanganan dan perbaikannya tidak bisa sembarangan karena bisa menyebabkan kerusakan makin parah. Ujungnya kerugian semakin besar akibat kerusakan mobil.

"Harapan kami semoga ini bisa membantu penanganan pertama mobil Anda,” ujarnya dalam keterangan resmi yang diterima Kompas.com, Jumat (3/1/2020).

Fadly mengatakan, cara paling pertama yaitu jangan menghidupkan atau starter mobil yang sudah terendam banjir.

Baca juga: Cara Tepat Bersihkan Jok Mobil yang Terendam Banjir

Aktivitas salah satu bengkel Toyota.KompasOtomotif-Zulkifli BJ Aktivitas salah satu bengkel Toyota.

Sebab Jika dipaksa di-starter, besar kemungkinan akan korslet pada bagian kelistrikan. Daripada di-starter, pemilik mobil disarankan untuk melepas kabel aki. Hal ini dilakukan untuk menghindari terjadinya korsleting.

“Lakukan mulai dari bagian minus. Kalau sudah bisa dilanjutkan dengan membersihkan eksterior dan interior mobil dari lumpur tanpa menghidupkan mesin, terutama karpet bawah dan jok,” ucap Fadly.

Sambil menunggu proses pengeringan bagian interior, silakan mengecek bagian mesin. Pertama dapat dilakukan dengan membuka filter udara dan seluruh busi. Bila ada, manfaatkan angin dari kompresor untuk membersihkan filter dan busi.

Baca juga: 3 Masalah yang Muncul Usai Mobil Terendam Banjir

Ilustrasi mesin mobil yang terendam banjirKompas.com/Dio Ilustrasi mesin mobil yang terendam banjir

“Cek kondisi oli mesin. Buang oli mesin dan biarkan baut tetap terbuka. Setelah terendam banjir, biasanya pelumas tercampur dengan air sehingga harus diganti,” katanya.

Jika filter dan busi telah bersih, keringkan juga lubang busi atau ruang bakar, tempat sikring, dan komponen lainnya dengan kompresor.

“Cek tangki bahan bakar. Pastikan bensin/solar tidak tercampur air. Jika tercampur air, buang dan bersihkan tangki. Bila kesulitan menguras tangki, silahkan menghubungi bengkel terdekat,” ujar Fadly.

Baca juga: Belasan Mobil Terseret Banjir di Pondok Gede Permai Bekasi Dievakuasi

Kondisi interior mobil yang baru habis terendam banjir.Kompas.com/Alsadad Rudi Kondisi interior mobil yang baru habis terendam banjir.

Setelah memastikan komponen-komponen tersebut kering dan bersih, isi mesin dengan pelumas baru. Lalu pasang filter angin baru, lalu pasang kembali kabel aki yang telah dilepas tadi.

“Bila sudah dilakukan semua langkah tersebut, mesin mobil siap di-starter,” ucapnya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X