Hati-hati Tambal Ban Tubeless Metode Tusuk Bisa Picu Pecah Ban

Kompas.com - 17/12/2019, 12:07 WIB
Foto ban pecah atau meleleh yang disebut karena melindas botol berisi air keras dan beredar di grup-grup percakapan. -Foto ban pecah atau meleleh yang disebut karena melindas botol berisi air keras dan beredar di grup-grup percakapan.
Penulis Ari Purnomo
|

JAKARTA, KOMPAS.com- Mungkin masih banyak pemilik mobil yang beranggapan bahwa ban bocor bisa ditambal tusuk dari luar atau cacing. Padahal, jika ban yang sudah ada tambalan terus dipakai dalam jangka waktu yang lama bisa berbahaya.

Bahkan, bekas tambalan bisa memicu terjadinya pecah ban dan berujung pada terjadinya kecelakaan.

Customer Engineering Support PT Michelin Indonesia Fachrul Rozi, mengungkapkan tambal ban cacing atau model tusuk memang cukup diminati. Salah satunya karena harganya yang terjangkau.

Padahal metode ini hanya dianjurkan untuk sementara saja. Jika dalam jangka waktu lama bisa membahayakan buat pemilik kendaraan itu sendiri.

Baca juga: Kecelakaan Tol Jagorawi, Pelajaran dari Fatalnya Pecah Ban Mobil

“Tambalan model tusuk atau yang seperti cacing sifatnya hanya sementara, sampai dibawa ke bengkel," ujarnya saat ditanya Kompas.com beberapa waktu lalu.

Sebab, lanjutnya, tambalan ini tidak secara sempurna menutup lubang yang menyebabkan bocor.

Ilustrasi tambal ban pinggir jalan yang biasa menawarkan jasa tambal model tusukGridOto.com Ilustrasi tambal ban pinggir jalan yang biasa menawarkan jasa tambal model tusuk

Jika ujung paku atau benda tajam yang menancap, Rozi menambahkan, akan bisa menggesek bagian dalam ban. Kalau dipakai terus menerus efeknya membuat karat pada kawat ban dan berujung pecah ban.

Sehingga bisa berpotensi menimbulkan celaka di kemudian hari.

“Air mungkin bisa masuk atau bekas sayatan makin melebar hingga berakibat karat dan pecah ban,” kata Rozi.

Rozi juga mengingatkan, tambal ban yang baik adalah yang dilakukan dari dalam. Biasanya dilakukan oleh bengkel-bengkel besar, dan harganya memang tidak murah.

Sebab prosesnya yang lebih rumit ketimbang tambal ban model tusuk.

“Kalau dari dalam, ban harus dibuka. Nanti ditempel tire patch atau yang biasa dikenal dengan merek Tip Top. Ini sifatnya bisa permanen, sampai usia ban habis,” katanya.

Baca juga: Kecelakaan Tol Jagorawi Penumpang Sampai Terlempar dari Kabin Mobil, Ini Pentingnya Sabuk Pengaman



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X