Jokowi Targetkan Ekspor Otomotif Capai 1 Juta Unit pada 2024

Kompas.com - 12/12/2019, 15:44 WIB
PT Isuzu Astra Motor Indonesia melakukan ekspor perdana dari model Traga, Karawang, Kamis (12/12/2019). PT Isuzu Astra Motor Indonesia melakukan ekspor perdana dari model Traga, Karawang, Kamis (12/12/2019).
|

KARAWANG, KOMPAS.com - Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) menargetkan ekspor otomotif Indonesia harus mencapai minimal 1 juta unit pada 2024.

Hal tersebut dikemukakannya saat memberikan sambutan pada acara " Ekspor Perdana Isuzu Traga" di Kawasan Industri Suryacipta, Karawang, Jawa Barat, Kamis (12/12/2019).

" Ekspor otomotif secara utuh kita kurang lebih 300.000 unit dengan potensi nilai ekspor 8 miliar dollar AS (total ekspor otomotif). Saya sampaikan kepada seluruh keluarga besar otomotif, 2024 minimal 1 juta unit harus keluar dari Indonesia," katanya.

Baca juga: Jokowi Lepas Ekspor Perdana Isuzu Traga

PT Isuzu Astra Motor Indonesia melakukan ekspor perdana dari model Traga, Karawang, Kamis (12/12/2019).KOMPAS.com/Ruly PT Isuzu Astra Motor Indonesia melakukan ekspor perdana dari model Traga, Karawang, Kamis (12/12/2019).

Berdasarkan data Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo), total ekspor kendaraan secara utuh sepanjang 10 bulan berjalan tahun ini mencapai 275.364 unit.

Jumlah tersebut meningkat 28,2 persen dibanding ekspor pada periode yang sama tahun lalu sebanyak 214.743 unit.

Melalui target tersebut, maka nilai ekspor akan meningkat sebesar tiga kali lipat, yakni 24 miliar dollar AS.

"Itulah target yang ingin kita capai dalam 5 tahun ke depan. Saya melihat peluang itu sangat terbuka lebar," ujar Jokowi.

Baca juga: Reorientasi Industri Otomotif Indonesia demi Rebut Ekspor ke Australia

PT Isuzu Astra Motor Indonesia melakukan ekspor perdana dari model Traga, Karawang, Kamis (12/12/2019). PT Isuzu Astra Motor Indonesia melakukan ekspor perdana dari model Traga, Karawang, Kamis (12/12/2019).
Ia pun memberikan apresiasi kepada PT Isuzu Astra Motor Indonesia (IAMI) yang melakukan ekspor perdana untuk model Traga ke Filipina sebanyak 120 unit. Angka tersebut ditargetkan meningkat hingga 6.000 unit sampai akhir 2020

"Fokus kerja pemerintah sekarang adalah mengurangi impor dan menambah ekspor guna menekan devisit neraca perdagangan. Meski masih akan diekspor ke satu negara, dalam tiga tahun ke depan Isuzu akan masuk ke 20 negara. Itu sejalan dengan langkah pemerintah dan saya apresiasi," katanya.

"Saya yakin, Insya Allah bisa terwujud. Defisit neraca dagang dan current account deficit bisa diatasi 4-5 tahun ke depan, sehingga Indonesia bisa menjadi production hub bagi otomotif untuk diekspor ke semua negara," tambah Jokowi.

Baca juga: Menuju Industri Otomotif 4.0, Ekspor Kendaraan Naik 28 Persen

Isuzu Traga jalani ekspor perdana di Karawang, Jawa Barat, Kamis (12/12/2019)KOMPAS.com/Ruly Isuzu Traga jalani ekspor perdana di Karawang, Jawa Barat, Kamis (12/12/2019)

Menanggapi hal ini, Presiden Direktur PT IAMI Ernando Demily percaya bahwa target yang telah ditentukan tersebut bisa saja tercapai. Meski jalannya tidaklah mudah.

"Tentunya kita harus optimis. Kami dari Isuzu percaya bahwa jika dilakukan bersama-sama, tentunya bukan hanya tanggung jawab automaker tapi juga semua stakeholder, bisa saja," ucapnya.

"Dari sisi pemerintah sendiri, salah satunya kemudahan investasi di Indonesia, masih cukup menantang. Masih butuh dukungan dan menciptakan link and match terhadap sumber daya manusia untuk dapat menjawab tantangan industri," jelas Ernando.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X