Kaleidoskop Otomotif 2018

Kaleidoskop 2018, Lahirnya AMMDes Kendaraan Desa Karya Anak Bangsa

Kompas.com - 17/12/2018, 11:42 WIB
Penulis Stanly Ravel
|

Sedangkan untuk kepemilikan saham, menurut Kiat, pihaknya melalui KII hanya memegang saham 49 persen. Sedangkan sisanya sebesar 51 persen lagi oleh Velasto.

Produksi massal AMMDes akan dimulai pada Januari 2019. Lokasi pabrikan akan terbagi dua, pertama di Citeureup bersama dengan Wintor, sementara yang kedua berada di Klaten. Saat ini sendiri tahapannya sudah sampai pemasangan line produksi, namun untuk yang di Klaten sendiri baru akan dimulai saat April 2019.

"Target 2019 itu jumlah produksi awal 3.000 unit, lalu akan dinaikan menjadi 9.000 unit, dan totalnya 15.000 unit per tahun. Tapi nanti itu kita lihat pasarnya dulu sampai semana, kalau sejauh ini beberapa sudah dipesan oleh pedesaan di Indonesia, seperti Yogyakarta, Jawa Timur, Kalimantan Timur, dan Balikpapan, untuk jumlah saya belum dapat rekapnya," papar Kiat.

Spesifikasi dan Harga

AMMDes dibuat berdasarkan basis kendaraan pikap, meski rupanya seperti mobil, namun Kiat menolak menyebut AMMDes sebagai sebuah mobil, melainkan kendaraan. AMMDes memiliki dimensi panjang 358 cm, lebar 137 cm, dan tinggi 190 cm, yang digerakan melalui mesin diesel 550 cc bertenaga 14 tk dan disalurkan melalui penggerak roda belakang.

Sebagai kendaraan desa, AMMDes sudah dilengkapi dengan kaki-kaki yang kokoh melalui suspensi double arm pada bagian depan, trailing arm di belakang lengkap dengan empat piringan cakram serta ban mud terrain (MT) berdimensi 185/80 R13. Sedangkan untuk daya angkutnya sendiri mencapai 700 kg.

Sukiat pelopor Esemka era JokowiSTANLY RAVEL Sukiat pelopor Esemka era Jokowi

Baca juga: AMMDes Bukan Mobil, tapi Kendaraan

Kendaraan karya anak bangsa yang diklaim memiliki kandungan lokal mencapai 70 persen tersebut akan diluncurkan dengan tiga tipe, yakni tipe yaitu tipe fix bin dengan power take off (PTO-mengambil tenaga dari sumber lain dan mentransmisikan energi tersebut untuk aplikasi lain), tipe fixed bin dengan ALSINTAN dan tipe flat deck atau passenger dengan PTO.

Untuk unit yang mengaplikasi PTO dapat diintegrasikan dengan alat pemecah gabah, pemutih padi, pompa irigasi, generator dan berbagi peralatan lainnya. Sementara untuk harga jual diprediksi akan berkisara antara Rp 65 - Rp 70 jutaan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.