Penyebab Saringan Bensin Cepat Rusak

Kompas.com - 03/11/2014, 09:00 WIB
Semakin banyak orang yang menggunakan bensin non subsidi. Kontan/MuradiSemakin banyak orang yang menggunakan bensin non subsidi.
EditorAris F. Harvenda
Jakarta, KompasOtomotif - Saringan bensin memang merupakan suku cadang yang kerap diganti berkala (fast moving), antara 10.000 - 15.000 km. Jika kondisi saringan tersebut rusak maka kotoran dipastikan bakal lolos proses penyaringan dan bisa merusak injektor karena mampat atau menjadi kerak di ruang bakar.

Lantas apa saja yang menyebabkan saringan bensin tersebut cepat rusak. Chief Engineering SS Performance Teddy Jusman menuturkan, saringan cepat rusak bila volume kotoran dari bahan bakar cukup banyak sehingga filter tak lagi mampu menyaring dengan baik. Kotoran di bensin tersebut berupa partikel kecil akibat seringnya menunda pengisian bahan bakar, sehingga tangki yang tidak terendam bensin kerap muncul karat. "Nah ketika diisi penuh, karat itu terendam dan larut bersama bensin yang akhirnya membuat saringan bensin cepat rusak," papar Teddy.

Disebutkan lagi, buruknya kualitas bensin sering terjadi akibat penggunaan aditif. Biasanya langkah tersebut kerap digunakan untuk menaikkan kadar oktan Premium hingga setara dengan Pertamax atau Pertamax Plus. Aditif yang tidak bagus dengan harga terjangkau kerap tidak larut dan menimbulkan endapan atau serbuk sehingga sering membuat saringan bensin cepat kotor.

Nada serupa juga pernah dilontarkan oleh Ali Mundakir, Vice President Corporate Communication Pertamina. Dikatakan busi dan saringan bahan bakar merupakan komponen yang lebih cepat rusak akibat ketidaksesuaian penggunaan bensin terhadap spesifikasi mesin.

Untuk premium cocok digunakan untuk rasio kompresi 7,1 hingga 9,1. Untuk mesin dengan rasio kompresi 9,1 hingga 10,1 lebih cocok memakai RON 92 (Pertamax). Sedangkan buat kompresi 10,1 hingga 11,1 wajib meminum RON 95 (Pertamax Plus). Saat ini mobil yang dijual oleh semua mereka sudah memilik kompresi di atas 9,1 dan direkomendasikan "minum" Pertamax.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X