Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 23/01/2023, 16:12 WIB

JAKARTA,KOMPAS.com - Berkendara sepeda motor di musim hujan membuat banyak pemotor berhenti di tempat-tempat tertentu untuk berteduh. Selain mengenakan jas hujan, para pengendara juga memilih untuk menunggu hujan reda. 

Padahal, berhenti di bawah kolong fly over atau jalan tol dilarang keras dan tertuang dalam Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (UU LLAJ) pasal 106 ayat 4. Apabila nekat melanggar, sanksi dan dendanya juga sudah dituliskan pada Pasal 287 ayat 3 UU LLAJ. Pasal tersebut berbunyi:

“Setiap orang yang mengemudikan Kendaraan Bermotor di Jalan yang melanggar aturan gerakan lalu lintas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 106 ayat (4) huruf d atau tata cara berhenti dan Parkir sebagaimana dimaksud dalam Pasal 106 ayat (4) huruf e dipidana dengan pidana kurungan paling lama 1 (satu) bulan atau denda paling banyak Rp 250.000,00 (dua ratus lima puluh ribu rupiah).” 

Para pengendara motor berteduh di kolong underpass Pasar Minggu Jakarta Selatan.Iwan Supriyatna Para pengendara motor berteduh di kolong underpass Pasar Minggu Jakarta Selatan.

Lalu lintas dapat tersendat dan macet bila para pengendara sepeda motor berhenti sembarangan. Sisi lajur kiri sampai ke bagian tengah dipenuhi pemotor sehingga rawan menyebabkan kecelakaan. 

Sony Susmana, Training Director Safety Defensive Consultant Indonesia, mengatakan, ruang bermanuver pengguna jalan lainnya menjadi terbatas dan berbahaya. Berhenti sejenak untuk mengenakan jas hujan sebenarnya boleh tetapi di tempat-tempat yang tidak mengganggu kepentingan umum. 

"Kalau di bawah fly over itu sudah berbahaya dan kategori ekstrem. Pemotor bisa tertabrak mobil yang melaju. Atau membuat macet dan menghambat perjalanan orang lain," kata Sony. 

Baca juga: Pemotor yang Tidak Bayar Denda Tilang E-TLE STNK Bisa Diblokir

Berhenti untuk berteduh sembarangan juga meningkatkan risiko, pemotor bisa tertimpa pohon tumbang, atau menjadi korban kriminalitas. 

Menurut Sony, berkendara di musim hujan juga membutuhkan prediksi. Sebelum bepergian, pemotor sebaiknya memperkirakan kondisi cuaca, menyiapkan alat-alat keselamatan berkendara, dan tujuan yang matang. 

Pengendara sepeda motor mengenakan jas hujan saat terjadi hujan di Jalan Katedral, Sawah Besar, Jakarta Pusat, Minggu (22/12/2019). Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) memberikan informasi dini cuaca ektrem yang akan melanda sejumlah wilayah di Indonesia pada hari Minggu (22/12/2019), dan Senin (23/12/2019).KOMPAS.com/M LUKMAN PABRIYANTO Pengendara sepeda motor mengenakan jas hujan saat terjadi hujan di Jalan Katedral, Sawah Besar, Jakarta Pusat, Minggu (22/12/2019). Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) memberikan informasi dini cuaca ektrem yang akan melanda sejumlah wilayah di Indonesia pada hari Minggu (22/12/2019), dan Senin (23/12/2019).

"Bukan asal pergi, tapi ada planning perjalanan yang matang. Jadi, bila hal-hal yang tak di inginkan dialami seperti contoh jalanan tergenang banjir, bisa mencari rute alternatif. Waktu yang tepat untuk berhenti juga di atur sedemikian rupa. Musim hujan risiko di jalan raya lebih besar," ucapnya. 

Founder & Training Director Jakarta Defensive Driving and Consulting Jusri Pulubuhu mengatakan hal yang sama. Menurut dia, risiko berkendara musim hujan disebabkan oleh faktor jalan berlubang, pohon dan baliho yang roboh, dan jarak pandang berkendara yang berkurang signifikan. 

Baca juga: Tips Memilih Jas Hujan, Harus Pas dengan Badan

"Kondisi jalan licin, tergenang, dan sulit memprediksi jarak aman antar kendaraan. Aquaplaning rawan menyebabkan pemotor terjatuh. Saat pakai jas hujan, bila salah bisa tersangkut dan celaka," kata Jusri. 

 

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.