Kompas.com - 08/09/2022, 09:22 WIB

SEMARANG, KOMPAS.com - Sebelum ramai elektrifikasi, salah satu pengembangan mobil agar ramah lingkungan dan irit bahan bakar adalah mengurangi jumlah silinder. Dari empat menjadi tiga.

Tak heran banyak mobil modern saat ini mengusung mesin tiga silinder. Tak hanya pada mobil murah ramah lingkungan alias low cost green car (LCGC), konsep yang sama juga digunakan pada jenis produk lain, bahkan merek-merek mewah sekalipun.

Kepala Bengkel Toyota Nasmoco Majapahit Semarang Bambang Sri Haryanto mengatakan, teknologi mobil tiga silinder semuanya di desain ramah lingkungan dan irit bahan bakar. 

Baca juga: Mesin Turbo Vs Hybrid, Mana yang Lebih Irit?

Mesin mobil dirancang dengan kompresi tinggi. Tekanan ruang bakar sangat besar, ledakan tenaga mesin bisa tercipta walau hanya menggunakan sedikit bahan bakar. 

Desain eksterior VW T-CrossKompas.com/Donny Desain eksterior VW T-Cross

"Mobil LCGC 3 csilinder rasio kompresi dirancang di atas 10:1, kompresi itu lebih padat. Jadi, cukup dengan campuran BBM sedikit bisa menghasilkan tenaga," ucap Bambang, saat dihubungi Kompas.com, Rabu (7/9/2022). 

Selain itu, timming pengapian mesin juga disetel lebih cepat, tujuannya menciptakan ledakan ruang bakar dengan ritme dan jeda waktu yang singkat. 

Meski begitu, Bambang menyebut, satu hal yang wajib diperhatikan pengguna mobil tiga silinder, yakni kualitas bahan bakar. 

Rekomendasi Jenis Bahan Bakar untuk mobil LCGC Rekomendasi Jenis Bahan Bakar untuk mobil LCGC

Dengan kompresi mesin yang tinggi, agar timming pengapian tidak berubah, maka bahan bakar harus bisa terbakar tepat waktu. 

"Kalau di isi BBM kualitas rendah, ECU akan memerintahkan koreksi data campuran bahan bakar dan udara. Timming pengapian di set mundur dari ukuran standar," kata dia. 

Akibat dari kompresi yang tidak sesuai imbas penggunaan bahan bakar murah atau berkulitas rendah, berdampak mesin mengalami knocking

Paling dirasakan adalah tenaga mesin ngedrop, tarikan berat, kemudian konsumsi bahan bakar akan terasa lebih boros. 

Baca juga: Biar Konsumsi BBM Mobil Makin Irit, Perhatikan 4 Hal Ini

Toyota Raize GR SportKompas.com Toyota Raize GR Sport

"Ngelitik alias knocking bukan termasuk gejala kerusakan berat. Tapi, dampak langsungnya juga merugikan. Akselerasi dan tenaga tidak sesuai harapan. Bila dipaksa, otomatis perlu menambah injakan pedal gas yang berujung pada penggunaan bahan bakar lebih banyak," tutup Bambang. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.