Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Mobil Matik Berhenti dengan Posisi Transmisi di D Bikin Boros BBM?

Kompas.com - 07/09/2022, 14:12 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Saat berhenti di lampu merah tak sedikit pengemudi mobil matik malas memindahkan posisi transmisi otomatis ke netral, dan menginjak rem sementara tuas transmisi di posisi D.

Perilaku tersebut dianggap menyebabkan borosnya BBM dengan alasan transmisi masih aktif seperti setengah kopling, ibarat transmisi ingin melaju, tapi tertahan oleh rem.

Baca juga: Honda Sudah Tahu Solusi Harga Mobil Listrik Bisa Terjangkau

Hermas Prabowo, pemilik Worner Matic , bengkel spesialis mobil matik mengatakan, hal itu hanya berpengaruh pada mobil tua. Sedangkan untuk mobil keluaran setelah tahun 2000 tidak benar.

Tombol Shift Lock pada mobil matik gunanya memindahkan posisi 
tuas gigi saat mesin mobil matiDicky Aditya Wijaya Tombol Shift Lock pada mobil matik gunanya memindahkan posisi tuas gigi saat mesin mobil mati

Alasan Hermas karena transmisi mobil zaman sekarang sudah canggih, jadi tidak berpengaruh pada penggunaan BBM. Tuas transimisi di posisi D lebih berpengaruh pada keselamatan.

“Hanya saja kurang tepat karena alasan keselamatan. Ditakutkan pengemudi lupa dan mengangkat tekanan pada pedal rem dan mobil bergulir tanpa disadari karena masih di posisi D,” ujar Hermas belum lama ini kepada Kompas.com.

Hermas mengatakan, sistem transmisi yang digunakan mobil keluarkan di atas tahun 2000 sudah canggih dan ada sistem pelepasan atau release.

Baca juga: Kemenag Akan Terbitkan Regulasi untuk Cegah Kekerasan di Pondok

Rem mobil matikStanly/Otomania Rem mobil matik

Jadi ketika mobil berhenti tetapi tuas transmisi masih di posisi D, kopling pada gearbox otomatis akan lepas sehingga tidak ada daya yang tertahan.

Beda dengan transmisi model jadul yang belum dilengkapi sistem release atau kopling sehingga ada daya yang tertahan jika posisi tuas tidak netral.

“Kalau model lama yang diproduksi sebelum tahun 2000, kondisi tersebut bisa bikin boros BBM,” ucap Hermas.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.