Kompas.com - 05/09/2022, 11:12 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Oli mesin merupakan bahan yang sangat dibutuhkan oleh setiap kendaraan bermotor. Tidak heran jika banyak orang tertarik menjadikan oli mesin sebagai bahan dagangan.

Sehingga, banyak orang juga tertarik menyetok oli mesin di rumah selain bisa dijual, biasanya pembelian oli mesin dalam jumlah banyak juga akan mendapatkan harga yang jauh lebih murah.

Tapi sayangnya, muncul anggapan bahwa oli mesin memiliki masa kedaluwarsa, hal itu tentu saja menjadi membingungkan. Lantas, apakah benar oli mesin memiliki masa kedaluwarsa?

Baca juga: Tips Memilih Oli Mesin yang Tepat untuk Sepeda Motor

tanggal produksi oli mesinAstra Otoparts/Alfiyan Iqbal tanggal produksi oli mesin

Mekanik Shop & Drive Pondok Bambu Alfiyan Iqbal mengatakan, tanggal kedaluwarsa tidak tertera di kemasan oli mesin, tapi oli mesin yang sudah lama akan terdapat endapan.

“Yang tertera di kemasan oli mesin hanya tanggal produksinya, sementara tanggal kedaluwarsanya tidak ada, tapi untuk oli mesin yang tahunan tidak digunakan akan mengalami penurunan kualitas, terlihat ada endapan,” ucap Alfiyan kepada Kompas.com, Minggu (4/9/2022).

Dia mengatakan, warna oli yang biasanya kuning keemasan, jika lama tidak digunakan, ada warna lain agak gelap di bagian dasarnya.

Baca juga: Telat Ganti Oli Mesin Bisa Bikin VVT-i Bermasalah

Perawatan wajib ganti oli mesinInnova Community Perawatan wajib ganti oli mesin

Sementara itu, Foreman Nissan Bintaro Ibrohim mengatakan, beberapa tipe oli mesin ada masa kedaluwarsanya, terlebih lagi oli sintetis untuk 4 musim.

“Oli mesin mineral tidak ada masa kedaluwarsanya, selama segel masih tertutup rapi tidak kena udara luar, tapi untuk oli mesin sintetis ya pasti ada, apalagi oli sintetis buat untuk 4 musim,” ucap Ibrohim kepada Kompas.com, Senin (5/9/2022).

Dia mengatakan, oli sintetis memiliki masa kedaluwarsa meski lama jangka waktunya, bisa sampai lebih dari 10 tahun.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.