Cara Berkendara Aman Naik Motor untuk Menghindari Emosi di Jalan

Kompas.com - 27/08/2022, 15:22 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Belakangan ini memang kerap terjadi yang namanya ribut di jalan raya. Biasanya cekcok bisa terjadi karena tidak saling mengalah sampai tidak terima jalurnya direbut oleh orang lain.

Padahal, jalan raya adalah fasilitas umum yang digunakan oleh banyak orang. Mengingat hal tersebut, tentu para penggunanya harus bisa beradaptasi dan toleransi agar bisa selamat sampai tujuan.

Bagi para pengendara motor, ada tips yang bisa dilakukan agar selamat sampai tujuan dan terhindar dari cekcok dengan pengguna jalan lain.

Baca juga: Perbandingan Rasa Berkendara Suzuki S-Presso dan Daihatsu Ayla

Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Hak Asasi Manusia Mahfud MD didampingi Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi dan Menteri Luar Negeri Retno Marsudi riding sepeda motor dengan start di Grha Sabha Pramana UGM dan finish di Food Park UGM. (Foto dokumentasi Biro Komunikasi dan Informasi Publik Kementerian Perhubungan)KOMPAS.COM/YUSTINUS WIJAYA KUSUMA Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Hak Asasi Manusia Mahfud MD didampingi Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi dan Menteri Luar Negeri Retno Marsudi riding sepeda motor dengan start di Grha Sabha Pramana UGM dan finish di Food Park UGM. (Foto dokumentasi Biro Komunikasi dan Informasi Publik Kementerian Perhubungan)

Agus Sani, Head of Safety Riding Promotion Wahana mengatakan, ketika berkendara, sebisa mungkin mengikuti arus lalu lintas, dilihat ramai dan sepinya jalan.

"Misal ketika jalan dalam keadaan lenggang maka kecepatan kita harus bisa menyesuaikan. Jangan sampai ketika jalan sedang lenggang justru kita malah berjalan pelan di tengah," ucap Agus kepada Kompas.com, Sabtu (27/8/2022).

Menurut Agus, pengendara yang tidak menyesuaikan lajunya dengan lalu lintas malah membahayakan dirinya sendiri. Selain itu, perilaku berkendara lambat dan di tengah bisa membuat pengendara lain jadi agresif.

Baca juga: Mitos atau Fakta, Matikan AC Konsumsi BBM Jadi Lebih Irit?


"Selain itu, saat berpindah lajur usahakan untuk tidak langsung memotong jalan pengendara lain karena apabila kita berada pada posisi pengendara itu pasti akan emosi," kata Agus.

Jadi bisa dibilang sebelum bertindak, pikirkan dahulu apa dampaknya untuk pengguna jalan lain. Ingat, di jalanan pengendara tidak sendirian, tapi masih banyak pengguna jalan lain yang bisa terdampak.

"Paling penting kita harus selalu melihat sekitar berkendara kita agar dapat mengantisipasi setiap potensi bahaya yang datang dan cepat mengambil keputusan yang lebih aman," ucapnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.