Motor Jarang Dipakai, Baiknya Ganti Oli Berdasarkan Waktu atau Jarak?

Kompas.com - 08/08/2022, 14:31 WIB

SEMARANG, KOMPAS.com - Mengganti pelumas atau oli mesin sepeda motor, hukumnya wajib dilakukan secara berkala oleh pemilik.

Apalagi oli memiliki fungsi yang krusial. Mulai melindungi dan memberikan lapisan komponen mesin, detergen untuk membersihkan, serta membantu proses pendinginan mesin. 

Namun demikian, sampai saat ini tak sedikit pemilik motor yang binggung soal jadwal mengganti oli yang baik, apakah harus berpatokan jarak tempuh atau waktu.

Terlebih bagi motor yang jarang digunakan oleh pemilik, atau hanya digunakan dalam jarak yang relatif pendek.

Baca juga: Siap Meluncur, Suzuki S-Presso Bakal Incar Segmen City Car atau LCGC?

Menanggapi hal itu, Kepala Bengkel Honda Zirang Motor Nurhadi Muslim mengatakan, kedua patokan pergantian tersebut sama baiknya. Tinggal disesuaikan mana yang lebih dahulu terpenuhi. 

Pilihan oli motor di Federal Oil Center SuperDok. Federal Oil Pilihan oli motor di Federal Oil Center Super

"Sama-sama benar, tapi bisa pakai acuan ganti oli dengan standar mana yang lebih dahulu tercapai. Kalau tertulis di buku pedoman, standar pergantian tiap 4.000 kilometer (km) atau maksimal empat bulan, jadi dari kedua itu mana yang tercapai lebih dulu baru ganti," kata Nurhadi, kepada Kompas.com, Senin (8/8/2022). 

Dengan begitu, menurut Nurhadi, walau motor jarang dipakai sehingga jarak tempuhnya masih di bawah 4.000 km, bulan berikutnya atau lima bulan dari waktu pergantian tetap wajib ganti oli. 

Kondisi tersebut bukan tanpa sebab, karena meski motor jarang digunakan, namun oli yang sudah ada di dalam mesin dalam jangka waktu tertentu kualitasnya bisa menuru. 

"Oli yang tersirkulasi dalam mesin kualitasnya bisa menurun seiring berjalannya waktu. Penguapan atau kondensasi di dalam mesin yang dingin apabila tercampur dengan oli bisa menyebabkan oli rusak," ucapnya. 

Baca juga: Mitos atau Fakta, Gonta-ganti Merek Oli Bikin Mesin Motor Bermasalah?

Jika viskositas sudah berubah, otomatis kemampuannya dalam melumasi komponen jadi tidak maksimal. 

Senada, Kepala Bengkel Yamaha Mataram Sakti Setyabudi Hari Santoso juga mengatakan hal yang sama. Dia menyebut, pemilik kendaraan harus sadar bahwa kualitas oli dalam mesin lambat laun akan menurun. 

Ilustrasi perawatan motor dengan ganti oli mesin di bengkel resmi AHASSDok. DAM Ilustrasi perawatan motor dengan ganti oli mesin di bengkel resmi AHASS

Faktornya beragam, salah satunya jam terbang kendaraan saat digunakan melewati kemacetan. Meski cenderung jarak tempuh lebih pendek, kondisi macet suhu panas mesin yang lebih tinggi menyebabkan kualitas oli berubah. 

"Saat macet dan posisi diam, oli tetap saja bersirkulasi dan bekerja. Suhu panas mesin lebih tinggi, oksidasi dan penguapan oli membuat kualitas oli menurun," ujar Hari. 

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.