Ada 5 Cara Menerapkan Eco Riding Saat Berkendara Motor Listrik

Kompas.com - 04/08/2022, 11:02 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah terus mendorong percepatan tren kendaraan listrik termasuk sepeda motor listrik di jalan. Meski tren ini disebut positif, pemakai motor listrik belum terlalu banyak di jalan.

Salah satu kekhawatiran pengguna motor listrik ialah soal isi daya baterai yang berpengaruh pada jarak tempuh. Sistem charging dianggap kurang praktis sedangkan sistem tukar pakai atau swap masih menunggu perkembangan infrastruktur stasiun swap baterai.

Baca juga: Rekomendasi Motor Custom yang Ideal bagi wanita

Motor listrik Gesits G1 dipamerkan di ajang Periklindo Electric Vehicle Show (PEVS) 2022 di JI Expo Kemayoran, Jakarta, Kamis (28/7/2022). Gesits G1 memiliki fitur unggulan salah satunya adalah fitur peta digital yang bisa dinikmati pemilik kendaraan melalui panel indikator. Sehingga, pemilik tidak perlu repot memakai telepon genggam untuk memakai peta selama berkendara.KOMPAS.com/KRISTIANTO PURNOMO Motor listrik Gesits G1 dipamerkan di ajang Periklindo Electric Vehicle Show (PEVS) 2022 di JI Expo Kemayoran, Jakarta, Kamis (28/7/2022). Gesits G1 memiliki fitur unggulan salah satunya adalah fitur peta digital yang bisa dinikmati pemilik kendaraan melalui panel indikator. Sehingga, pemilik tidak perlu repot memakai telepon genggam untuk memakai peta selama berkendara.

Meski bukan jawaban soal baterai, Hendro Sutono, pegiat motor listrik dan juru bicara Komunitas Sepeda Motor Listrik (Kosmik), mengatakan, pengguna motor listrik sebaiknya memahami Eco riding.

"Eco riding adalah gaya berkendara yang mengusahakan jarak tempuh sejauh mungkin dengan menggunakan energi seirit mungkin," kata Hendro kepada Kompas.com, Rabu (4/8/2022).

"Kita ketahui bersama bahwa motor listrik membutuhkan waktu 5-6 jam dari kosong untuk bisa terisi penuh. Karena itu energi yang telah tersimpan dalam baterai harus dimanfaatkan semaksimal mungkin untuk mencapai jarak tempuh sejauh-jauhnya," kata dia.

Baca juga: Hitung Biaya Perawatan Suzuki Ignis, Tiap Hari Sisihkan Rp 4.000

Hendro mengatakan, ada beberapa hal yang menjadi dasar Eco riding:

Motor listrik sport Energica di PEVS 2022KOMPAS.com/Serafina Ophelia Motor listrik sport Energica di PEVS 2022

1. Jaga puntiran gas

Naik motor listrik gas jangan langsung dipuntir hingga habis. Terlalu banyak memuntir gas maka akselerasi motor akan menjadi spontan tetapi hal itu banyak memakan energi.

"Sebaiknya puntir gas secukupnya untuk menggerakkan motor lalu tambahkan kecepatan secara berkala. Sering juga kita sebutkan gas diayun," kata dia.

Baca juga: Cleveland Ace 250 Twin, Motor 2-Silinder di Bawah Rp 70 juta

2. Jaga tekanan ban

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.