Kebiasaan Ini Bikin Motor Matik Lebih Irit Bahan Bakar

Kompas.com - 25/07/2022, 11:31 WIB

SEMARANG, KOMPAS.com - Kenaikan harga BBM nonsubsidi cukup memberatkan sebagai besar masyarakat pemilik kendaraan, termasuk sepeda motor matik alias skutik.

Nah, bagi pemilik skutik yang tetap mengonsumsi bensin nonsubsidi, harus bisa mengimbangi dan mulai menerapkan gaya berkendara yang irit bahan bakar.

 

Caranya bisa dilakukan dengan mudah, yakni melatih diri terutama soal kebiasaan saat berkendara yang berkaitan dengan momen bukaan putaran gas.  

Baca juga: Minat Konversi Vespa Klasik Jadi Motor Listrik? Cek Biayanya

Menurut Kepala Bengkel Honda Zirang Motor Semarang Nurhadi Muslim, salah satu kunci mempertahankan efisiensi bahan bakar, pengendara harus menyeimbangkan bukaan putaran gas. 

First ride All New Honda Vario 160 di AHM Safety Riding & Training Center (AHSRTC), Cikarang, Jawa Barat, Rabu (2/2/2022).Foto: AHM First ride All New Honda Vario 160 di AHM Safety Riding & Training Center (AHSRTC), Cikarang, Jawa Barat, Rabu (2/2/2022).

"Berkendara normal tidak perlu memainkan gas, hindari kebiasaan memutar tuas gas penuh karena akselerasi mendadak hanya membuang bahan bakar," katanya kepada Kompas.com, belum lama ini. 

Menurut Nurhadi, trik simpel yang bisa dicoba pengendara motor matik yaitu membuka gas secara perlahan.

Lepas atau tutup gas kembali dan biarkan motor meluncur. Namun hal ini bisa dilakukan saat motor sudah mencapai kecepatan ideal. 

"Trik ini bisa efektif mengurangi konsumsi BBM motor dengan presentase sampai 25 persen. Bisa lebih efisien lagi jika dikombinasikan teknik rem yang benar," ujar Nurhadi. 

Terpisah, Kepala Bengkel Honda Nusantara Sakti Penggaron Rofiudin mengatakan, perawatan juga menjadi kunci penting dalam menjaga efisiensi bahan bakar skutik. 

Salah satunya, membersihkan komponen filter udara. Karena kotoran debu bisa menghambat pasokan udara ke intake jadi berkurang drastis. 

"Kalau filter udara kotor bisa dibersihkan atau ganti yang baru," ucapnya. 

Rofiudin menjelaskan, busi yang berkerak karena oktan bahan bakar yang tidak sesuai juga bisa mempengaruhi.

Baca juga: Pilihan Skutik 125 cc Bekas, All New Vario Rp 15 Jutaan, Lexi Rp 14 Jutaan

Baiknya busi dibersihkan rutin dan diganti tiap jarak tempuh sudah mencapai 10.000 kilometer (km).

Kondisi elektroda busi motor Kompas.com Kondisi elektroda busi motor

"Ujung elektroda busi yang masih normal warnanya kecoklatan. Jadi, warna busi yang kehitaman mengindikasikan bahwa pembakaran mesin terlalu boros," tutupnya. 

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan Video Lainnya >

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.