22 Nama Jalan di Jakarta Berubah, STNK Tak Wajib Langsung Diganti

Kompas.com - 28/06/2022, 07:12 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Pergantian Surat Tanda Nomor Kendaraan (STNK) untuk masyarakat yang terdampak perubahan 22 nama jalan di DKI Jakarta bakal dilakukan secara bertahap, yakni saat melakukan pembaruan PNBP.

Sehingga, apabila masa berlaku STNK masih jauh, pemilik tidak perlu melakukan pergantian karena Korlantas Polri bersama pihak terkait yang akan menyesuaikan perubahan data nama jalan tersebut.

"Masyarakat yang kena dampak perubahan 22 nama jalan tak diwajibkan untuk mengganti STNK, tapi data perubahan nama jalan yang akan kami sesuaikan,” kata Kakorlantas Polri Inspektur Jenderal Firman Shantyabudi dalam keterangannya, Senin (27/6/2022).

Baca juga: Kakorlantas Jamin Penggantian STNK Akibat Perubahan Nama Jalan di Jakarta Gratis

Ilustrasi STNKKOMPAS.com/SRI LESTARI Ilustrasi STNK

Ia menambahkan perubahan STNK menyeluruh akan dilakukan setelah tahun kelima atau saat pembaruan penerimaan negara bukan pajak (PNBP) STNK.

“Jadi, setelah tahun kelima, ketika masa STNK kendaraan telah habis, baru akan dilakukan penggantian PNBP yang berlaku seperti sekarang (prosesnya akan bertahap),” ucapnya.

Sehingga, kebijakan yang dipaparkan oleh Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan pada pekan lalu (22/6/2022) itu tidak membebani masyarakat khususnya pemilik kendaraan di wilayah terkait.

Seluruh pemohon yang melakukan pembaruan STNK juga, lanjut Firman, akan mendapatkan perlindungan dari PT Jasa Raharja melalui SWDKLLJ.

“Kami ingin menegaskan bahwa semua perubahan itu Insya Allah tidak membebani baik biaya ataupun yang lain. Perubahan itu semua yang masih tercatat masih berlaku dan nanti secara bertahap dilakukan perubahan,” kata Anies dalam kesempatan terpisah.

Sebagai informasi, Sesuai Keputusan Gubernur Nomor 565 Tahun 2022, Pemprov DKI Jakarta telah meresmikan nama baru bagi ruang publik (jalan, gedung, dan zona khusus) menggunakan nama-nama tokoh Betawi yang berjasa bagi perjalanan Jakarta dan Indonesia.

Baca juga: Update Wajib Punya BPJS Kesehatan untuk Urus Perpanjangan STNK

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan Kakorlantas Polri Inspektur Jenderal Firman Shantyabudi membincangkan lebih jauh putusan pergantian 22 nama jalan di DKI Jakarta, Senin (27/6/2022)dok.PemprovJakarta Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan Kakorlantas Polri Inspektur Jenderal Firman Shantyabudi membincangkan lebih jauh putusan pergantian 22 nama jalan di DKI Jakarta, Senin (27/6/2022)

Adapun 22 Jalan yang telah berganti nama menjadi nama-nama pahlawan Betawi, yakni:

1. Jalan Entong Gendut yang sebelumnya bernama Jalan Budaya.
2. Jalan Haji Darip yang sebelumnya bernama Jalan Bekasi Timur Raya.
3. Jalan Mpok Nori yang sebelumnya bernama Jalan Raya Bambu Apus.
4. Jalan H. Bokir Bin Dji’un yang sebelumnya bernama Jalan Raya Pondok Gede.
5. Jalan Raden Ismail yang sebelumnya bernama Jalan Buntu.
6. Jalan Rama Ratu Jaya yang sebelumnya bernama Jalan BKT Sisi Barat.
7. Jalan H. Roim Sa’ih yang sebelumnya bernama Bantaran Setu Babakan Barat.
8. Jalan KH. Ahmad Suhaimi yang sebelumnya bernama Bantaran Setu Babakan Timur.
9. Jalan Mahbub Djunaidi yang sebelumnya bernama Jalan Srikaya.
10. Jalan KH. Guru Anin yang sebelumnya bernama Jalan Raya Pasar Minggu sisi Utara.
11. Jalan Hj. Tutty Alawiyah yang sebelumnya bernama Jalan Warung Buncit Raya.
12. Jalan A. Hamid Arief yang sebelumnya bernama Jalan Tanah Tinggi 1 gang 5.
13. Jalan H. Imam Sapi’ie yang sebelumnya bernama Jalan Senen Raya.
14. Jalan Abdullah Ali yang sebelumnya bernama Jalan SMP 76.
15. Jalan M. Mashabi yang sebelumnya bernama Jalan Kebon Kacang Raya Sisi Utara.
16. Jalan H. M. Shaleh Ishak yang sebelumnya Jalan Kebon Kacang Raya Sisi Selatan.
17. Jalan Tino Sidin yang sebelumnya bernama Jalan Cikini VII.
18. Jalan Mualim Teko yang sebelumnya bernama Jalan depan Taman Wisata Alam Muara Angke.
19. Jalan Syekh Junaid Al Batawi yang sebelumnya bernama Jalan Lingkar Luar Barat.
20. Jalan Guru Ma’mun yang sebelumnya bernama Jalan Rawa Buaya.
21. Jalan Kyai Mursalin yang sebelumnya bernama Jalan di Pulau Panggang.
22. Jalan Habib Ali Bin Ahmad yang sebelumnya bernama Jalan di Pulau Panggang.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.