Sering Pakai Rem Tangan Saat Parkir, Bisa Bikin Rem Jadi Macet?

Kompas.com - 15/03/2022, 11:42 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketika parkir, pemilik mobil disarankan untuk memakai rem tangan agar kendaraan dapat berhenti sempurna.

Ada beberapa alternatif lain untuk menjaga mobil dapat terparkir selain dengan menggunakan rem tangan. Misalnya, mengganjal ban dengan batu, atau pada mobil transmisi matik, mengubah posisi tuas transmisi ke P atau parking.

Namun, ada anggapan bahwa memakai rem tangan untuk parkir terlalu lama bisa membuat komponen rem menjadi macet dan susah dioperasikan.

Baca juga: Ini Daftar Kesalahan yang Sering Dilakukan Pengemudi Mobil Transmisi Matik

Dealer Technical Support Dept. Head PT Toyota Astra Motor (TAM) Didi Ahadi menjelaskan, macet atau tidaknya rem tangan sebenarnya juga tergantung dari kebiasaan pemilik mobil.

Ia menjelaskan, rem tangan macet tidak melulu terjadi karena terlalu sering dipakai. Ada faktor-faktor lain yang mempengaruhi, misalnya kebiasaan mencuci si pemilik mobil.

"Tergantung ya, misalnya malam mobil dicuci. Termasuk peleknya dicuci, dan air mengenai piringan rem. Dan biasanya, piringan rem itu akan cepat berkarat. Terkadang keesokkan harinya saat mau dijalankan, mobil akan terasa terkunci," jelas Didi pada Kompas.com, Senin (14/3/2022).

Tuas transmisi CVT dan rem parkir elektris milik Mitsubishi Xpander terbaru.KOMPAS.com/DIO DANANJAYA Tuas transmisi CVT dan rem parkir elektris milik Mitsubishi Xpander terbaru.

Walaupun begitu, Didi mengatakan bahwa mengatasi rem tangan macet tidaklah sulit; cukup dengan menekan pedal gas saja.

"Solusinya tinggal digas saja, nanti rem akan terbebas dengan sendirinya. Kalau tidak terkena air, tidak akan timbul macet di bagian rem," kata dia.

Sedangkan pada mobil transmisi manual, pemilik memang lebih disarankan untuk menggunakan transmisi P saat akan parkir dalam waktu yang lama.

Baca juga: Sirkuit Mandalika Punya Keunggulan yang Tak Dimiliki Lintasan Lain

Hermas Efendi Prabowo, pemilik bengkel spesialis matik Worner Matic mengatakan bahwa rem tangan yang diaktifkan dalam waktu yang lama bisa menyebabkan rem terkunci, khususnya jika mobil berada di kondisi cuaca yang lembap.

"Saat parkir, baik lama maupun sebentar, baiknya tuas transmisi ada di P. Sedangkan tuas transmisi di posisi N bukan untuk tujuan parkir, tetapi saat berhenti dengan kondisi mesin masih hidup," jelas Hermas.

Menurut Hermas, pemilik mobil matik disarankan tidak mengaktifkan rem tangan, namun cukup dengan mengganjal ban saja.

"Sebaiknya tidak mengaktifkan rem tangan, tetapi diganti dengan mengganjal bannya agar tidak bergerak dan lebih aman," ujar dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.