Polisi Siapkan Pengawalan Ambulans Gratis, Tinggal Scan Barcode

Kompas.com - 25/01/2022, 07:42 WIB
Mobil ambulans membawa pasien Covid-19 berstatus Orang Tanpa Gejala (OTG)  di Ibis Style hotel di Mangga Dua, Jakarta Pusat, Selasa (29/9/2020). Ketua Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) DKI Jakarta, Krisnadi mengatakan sebanyak 4.116 kamar dari 30 hotel di Jakarta siap untuk menampung pasien COVID-19 dengan kategori OTG. KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGMobil ambulans membawa pasien Covid-19 berstatus Orang Tanpa Gejala (OTG) di Ibis Style hotel di Mangga Dua, Jakarta Pusat, Selasa (29/9/2020). Ketua Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) DKI Jakarta, Krisnadi mengatakan sebanyak 4.116 kamar dari 30 hotel di Jakarta siap untuk menampung pasien COVID-19 dengan kategori OTG.

JAKARTA, KOMPAS.com – Mobil ambulans yang sedang beroperasi terkadang mengalami kendala ketika melewati kemacetan atau wilayah yang padat. Oleh sebab itu, banyak bermunculan relawan ambulance escorting untuk mempercepat laju ambulans.

Meski begitu, ambulance escorting atau jasa pengawalan swasta yang umumnya diinisiasi komunitas motor ini sebetulnya agak berbahaya.

Pasalnya, mereka bertugas selayaknya aparat kepolisian yang melakukan pengawalan, antar-jemput, hingga buka jalan saat kondisi macet.

Baca juga: Honda All New HR-V Tertangkap Kamera Sedang Syuting

Sebuah mobil ambulans melintas saat berlangsungnya Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat di kawasan Jenderal Sudirman, Jakarta, Sabtu (3/7/2021). Petugas akan memberikan akses untuk melintas di titik penyekatan PPKM Darurat di 63 titik di wilayah Jadetabek yang berlaku dari 3 - 20 Juli 2021 hanya yang masuk kategori sektor-sektor esensial. ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat/hp.ANTARA FOTO/M RISYAL HIDAYAT Sebuah mobil ambulans melintas saat berlangsungnya Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat di kawasan Jenderal Sudirman, Jakarta, Sabtu (3/7/2021). Petugas akan memberikan akses untuk melintas di titik penyekatan PPKM Darurat di 63 titik di wilayah Jadetabek yang berlaku dari 3 - 20 Juli 2021 hanya yang masuk kategori sektor-sektor esensial. ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat/hp.

Padahal relawan ambulance escorting tidak memiliki otoritas hukum untuk melakukan pengawalan. Mereka malah bisa menciptakan masalah baru di jalan, walaupun niatnya baik.

Kombes Pol Sambodo Purnomo Yogo, Direktur Lalu Lintas Polda Metro Jaya, mengatakan, aksi ambulance escorting seperti yang dilakukan masyarakat idealnya tidak boleh.

“Tapi kan penegakan hukum itu kan kami juga harus mempertimbangkan situasi sosiologis masyarakat. Jadi pada keadaan tertentu, kami enggak bisa melarang juga,” ujar Sambodo, kepada Kompas.com (20/1/2022).

Baca juga: Tips Lewati Turunan Pakai Mobil Transmisi Matik dan Manual

Komunitas motor pengawal ambulans, Indonesia Escorting Ambulance (IEA)Instagram @IEA_Depok Komunitas motor pengawal ambulans, Indonesia Escorting Ambulance (IEA)

Untuk itu, Ditlantas Polda Metro Jaya berencana untuk menyediakan pengawalan resmi dari kepolisian untuk pasien di Jakarta.

Menurutnya, cara ini dilakukan untuk meminimalisir kejadian ambulans yang tidak mendapatkan prioritas di jalan, termasuk juga kecelakaan lalu lintas yang disebabkan karena ambulance escorting.

“Tahun 2022 ini kami punya program di setiap IGD atau kamar jenazah, itu nanti akan kami pasang barcode. Kalau beliau (Kapolda) setuju, Februari kami sudah mulai jalan, sudah launching.” ucap Sambodo.

“Nanti masyarakat yang minta pertolongan pertama untuk pengawalan, tinggal scan barcode, terus nanti ada nomor telpon yang bisa dihubungi, ada nama, jadi dia bisa minta pengawalan kami,” ujar dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.