Tekan Kecelakaan, Sertifikasi Pengemudi Transjakarta Butuh Pembaruan

Kompas.com - 07/12/2021, 09:42 WIB
Bus-bus Transjakarta ngetem di Terminal Pulogadung, Jakarta Timur, Senin (6/12/2021). KOMPAS.com/NIRMALA MAULANA ACHMADBus-bus Transjakarta ngetem di Terminal Pulogadung, Jakarta Timur, Senin (6/12/2021).


JAKARTA, KOMPAS.com - Dinas Perhubungan DKI Jakarta mengungkapkan, seluruh pengemudi pada TransJakarta sudah dilengkapi sertifikasi profesi Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) guna menjamin kompetensi mengemudi.

Namun, bukan berarti tingkat kecelakaan lalu lintas bisa ditekan hingga ke level nol persen. Sehingga, diperlukan adanya penyegaran agar pengemudi terkait bisa semakin matang dalam berkemudi.

"Setelah pelatihan ini, mereka dapat sertifikat mengemudi angkutan umum. Tetap harus ada penyegaran agar mereka update kompetensinya," ujar Kepala Dinas Perhubungan DKI Jakarta Syafrin Liputo, Senin (6/12/2021).

Baca juga: Jumlah Kecelakaan yang Libatkan Transjakarta Capai 248 Kasus Tahun Ini

Bus Transjakarta bernomor polisi B 7719 TGR mengalami kecelakaan tunggal di Jalan Sultan Iskandar Muda dekat Gandaria City, Kebayoran Lama, Jakarta Selatan pada Jumat (29/10/2021) pagi.Dok. Istimewa Bus Transjakarta bernomor polisi B 7719 TGR mengalami kecelakaan tunggal di Jalan Sultan Iskandar Muda dekat Gandaria City, Kebayoran Lama, Jakarta Selatan pada Jumat (29/10/2021) pagi.

Berdasarkan data Dinas Perhubungan hingga Oktober, terjadi 275 kejadian kecelakaan lalu lintas pada layanan TransJakarta yang melibatkan mobil dan sepeda motor.

Sebanyak 20 persen dari kejadian tersebut disebabkan kelalaian oleh para pengemudi, termasuk menabrak benda diam (kecelakaan tunggal), seperti tiang hingga separator (pemisah jalan) jalan bus (busway).

Oleh karena itu, pihak Dishub DKI melakukan evaluasi untuk mencegah hal yang berkaitan terjadinya kejenuhan pada pengemudi dan meningkatkan pelayanan kepada pengguna TransJakarta.

"Saat sedang melakukan pelayanan dalam koridor, perlu semacam waktu istirahat, mungkin dia perlu penyegaran sebentar. Ini upaya kita agar kecelakaan tahun ini bisa kita minimalisir," kata Syafrin.

Baca juga: Masih Ada Saja Akamsi yang Ngebut di Jalan Sempit

Bus Transjakarta kecelakaan hingga menabrak Pos Polisi di Jalan Meyjen Sutoyo,  Cililitan,  Jakarta Timur, Kamis (2/12/2021).INSTAGRAM/@TMCPoldaMetro Bus Transjakarta kecelakaan hingga menabrak Pos Polisi di Jalan Meyjen Sutoyo, Cililitan, Jakarta Timur, Kamis (2/12/2021).

Adapun, dua kecelakaan TransJakarta terjadi dalam dua hari berturut-turut, yakni pada 2 Desember dan 3 Desember 2021.

Kasus pertama dialami oleh ransJakarta dengan operator PT Steady Safe menabrak Pos Polisi di Lampu Merah PGC Cililitan, Jakarta Timur. Kejadian itu mengakibatkan satu orang petugas patroli TransJakarta luka berat.

Kemudian pada Jumat (3/12/2021), bus dari operator PT Mayasari Bhakti menabrak pembatas jalan (separator) busway di depan Ratu Plaza, Senayan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.