Ada Carbon Tax, Daihatsu Pastikan Harga Tak Berubah hingga Desember

Kompas.com - 06/10/2021, 15:31 WIB
Peluncuran Daihatsu Ayla dan Sirion terbaru, Kamis (19/3/2020) dilakukan melalui live streaming akibat penyebaran virus Corona. Pembaruan di kedua model terbilang minim namun diharapkan dapat memacu pasar LCGC dan Hatchback yang melambat akibat kondisi ekonomi dan global. Foto : ADM ADMPeluncuran Daihatsu Ayla dan Sirion terbaru, Kamis (19/3/2020) dilakukan melalui live streaming akibat penyebaran virus Corona. Pembaruan di kedua model terbilang minim namun diharapkan dapat memacu pasar LCGC dan Hatchback yang melambat akibat kondisi ekonomi dan global. Foto : ADM

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Astra Daihatsu Motor (ADM) rupanya masih santai menghadapi pemberlakuan Pajak Penjualan atas Barang Mewah (PPnBM) berdasarkan emisi gas buang, alias carbon tax, yang direncanakan berlaku Oktober 2021.

Padahal dengan adanya aturan ini, PPnBM mobil baru nantinya tak lagi dihitung berdasarkan bentuk bodi layaknya sedan atau bukan, penggerak roda 4x2 atau 4x4, dan lain sebagainya.

Bahkan dengan PPnBM carbon tax, banderol mobil murah ramah lingkungan alias low cost green car (LCGC) akan terkerek lantaran kena pajak 3 persen dari sebelumnya nol persen.

Baca juga: Impresi Performa Daihatsu Rocky 1.2L, Buang Stigma Mesin 3 Silinder

Menanggapi hal ini, Marketing Director dan Corporate Planning & Communication Director PT ADM Amelia Tjandra mengatakan, sejauh ini pihaknya sudah mengikuti regulasi pemerintah, bahkan sudah menyerahkan unit untuk melakukan pengujian.

Test Drive Daihatsu Rocky 1.2 L KOMPAS.com/STANLY RAVEL Test Drive Daihatsu Rocky 1.2 L

"Pada dasarnya mobil kami sudah lolos semua, kita mengikuti apa yang dilakukan pemerintah, kita berikan mobil untuk diuji," ucap Amel kepada media di Test Course R&D Center ADM, Karawang, Jawa Barat, Selasa (5/10/2021).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Untuk carbon tax, karena sampai dengan Desember 2021 ini yang berlaku adalah PPnBM relaksi 100 persen, jadi itu (carbon tax) belum berlaku dulu," kata Amel.

Baca juga: Intip Harga LCGC Jelang Penerapan Carbon Tax Oktober Ini

Dengan demikian, meski pada Oktober ini carbon tax sudah berjalan, namun jajaran produknya belum akan ada revisi harga karena rata-rata mendapat relaksasi PPnBM 100 persen.

Terios 7 Wonders Kolaka Terios 7 Wonders Kolaka

"Jadi mungkin untuk harga tahun depan ya, tapi tergatnung pemerintah. Kalau pemerintah memberlakukan zero discount, berlaku yang baru, jadi kita ikutin saja. Jadi sampai sekarang dengan Desember nanti, tidak akan ada perubahan harga," ucap Amel.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.