Bahas Desain dan Karakter Nissan Leaf di Indonesia

Kompas.com - 18/09/2021, 12:07 WIB
Nissan Leaf KOMPAS.com/RulyNissan Leaf

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Nissan Motor Distributor Indonesia akhirnya secara resmi telah membuka keran pemesanan untuk produk kendaraan listrik terlarisnya, Leaf, untuk pasar Indonesia.

Hal tersebut sejalan dengan upaya perseroan di beberapa tahun belakangan yang ingin berkontribusi untuk mengembangkan teknologi dan elektrifikasi di berbagai lini produknya sehingga polusi atas emisi gas buang bisa ditekan.

Hanya saja bila melihat desain eksterior dan interior mobil, tidak nampak beda secara signifikan dibanding kendaraan roda empat pada umumnya (berbahan bakar minyak). Padahal, produk terkait merupakan generasi terbaru.

Baca juga: Truk Kerap Gagal Menanjak, Banyak Faktor Penyebabnya

Nissan LeafKOMPAS.com/Ruly Nissan Leaf

Lantas, apa yang membuat Leaf menarik dan berbeda dari kompetitor? Dalam membuktikan hal tersebut, tim Kompas.com mendapat kesempatan untuk bisa mengulik lebih dalam atas mobil listrik terlaris di dunia itu.

Setelah beberapa kali mencoba mencari celah pada bagian eksterior mobil, tim tidak mendapatkan komplain yang penting. Sebab, mobil benar-benar menawan dan tidak banyak tarikkan futuristik nan mencolok.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Lihat saja bagian depannya, Nissan masih menggunakan konsep V motion sebagaimana produk yang sudah familiar oleh masyarakat kebanyakan. Di mana, sektor depan terkesan meruncing dengan grill lebar yang menawan.

Sementara pada bagian samping, desain Leaf dibuat dinamis tanpa guratan atau tarikan bodi yang menonjol. Hal ini pula diterapkan pada bagian belakang, tidak jauh berbeda dari desain hatchback pada umumnya dengan kaca landai.

Baca juga: [VIDEO] Kupas Tuntas Nissan Leaf, Fitur, Charging dan Nilai Ekonomis

Interior Nissan LeafKOMPAS.com/STANLY RAVEL Interior Nissan Leaf

Bahkan, penanda bahwa mobil merupakan kendaraan ramah lingkungan yang sepenuhnya digerakkan oleh baterai listrik hanya dapat terlihat dari bagian belakang dan samping dengan tulisan 'Zero Emission'.

Sehingga, masyarakat yang ingin melakukan peralihan dari mobil konvensional ke mobil listrik tidak kaget. Sebab dari kesan pertamanya tampak memberi tahu bahwa cara mengendarai Leaf sama saja seperti mobil lain.

Masuk ke bagian kabin, perasaan serupa juga masih dirasakan. Tidak ada sesuatu yang 'aneh' pada mobil baik dari desain dasbor, kontrol AC, kursi, kontrol panel, sampai tombol-tombol untuk memanfaatkan beragam fitur di mobil.

Hanya saja memang model tuas transmisi yang disematkan berbeda, lebih futuristis dengan aksen warna biru yang menandakan bila kendaraan ramah lingkungan. Kemudian ada pula fitur tambahan untuk menghemat konsumsi daya listrik, yaitu e-Pedal.

Sayangnya, guna mendapatkan harga jual yang terjangkau, pengemudi atau penumpang Leaf tidak akan menemukan banyak soft touch di mobil. Hampir seluruh material di dasbor dan panel pintu ialah plastik dan karet.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.