[POPULER OTOMOTIF] Bukan karena Rossi, ini Alasan Ducati Mau Gandeng Tim VR46 di MotoGP | Ini Tarif Terbaru Bus Damri Trayek Jabodetabek-Bandar Lampung

Kompas.com - 26/06/2021, 06:32 WIB
Tim VR46 gandeng Ducati di MotoGP untuk hingga 2024 Dok. @SkyRacingTeamTim VR46 gandeng Ducati di MotoGP untuk hingga 2024

JAKARTA, KOMPAS.com - Tim VR46 resmi teken kontrak dengan Ducati untuk menjadi tim satelitnya hingga 2024. Terlepas dari nama besar Valentino Rossi, Ducati punya alasan tersendiri mau bekerja sama dengan tim ini.

Gigi Dall'Igna, General Manager Ducati Corse, mengatakan, pihaknya senang dengan kesepakatan bersama VR46 untuk tiga tahun ke depan.

"VR46 Riders Academy selalu bekerja dengan serius dan sangat profesional. Mereka memberikan kesempatan pada banyak pebalap untuk mendapat pengalaman di kelas Moto2 dan Moto3," ujar Gigi, dikutip dari Speedweek.com, Kamis (24/6/2021).

Selain itu, yang tak kalah menarik tentang tarif terbaru bus Damri trayek Jabodetabek-Bandar Lampung.

Penasaran seperti apa, berikut 5 artikel terpopuler di kanal otomotif pada Jumat 25 Juni 2021.

Bus Damri Ramah Disabilitas dan Lansia Beroperasi di MataramKemenhub Bus Damri Ramah Disabilitas dan Lansia Beroperasi di Mataram

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

1. Ini Tarif Terbaru Bus Damri Trayek Jabodetabek-Bandar Lampung

Ada banyak moda transportasi yang bisa digunakan untuk melakukan perjalanan dari Jakarta menuju Lampung. Untuk perjalanan via jalur darat dengan transportasi umum, bus Antar Kota Antar Provinsi (AKAP) masih jadi salah satu pilihan utama sebagian masyarakat.

Salah satu perusahaan yang menyediakan layanan transportasi bus AKAP adalah Damri. Perusahaan dengan nama panjang Djawatan Angkutan Motor Republik Indonesia ini melayani perjalanan trayek Jabodetabek-Lampung dengan beberapa kelas layanan.

Total ada 3 kelas layanan yang ditawarkan Damri pada trayek lintas pulau ini, yakni kelas layanan bisnis, eksekutif, dan royal class.

Kelas layanan paling murah ialah kelas bisnis. Fasilitas yang ditawarkan untuk penumpang jelas tidak sebanyak kelas layanan lainnya.

Baca juga: Ini Tarif Terbaru Bus Damri Trayek Jabodetabek-Bandar Lampung

Pasar mobil bekasStanly/Otomania Pasar mobil bekas

2. SUV Bekas di Bawah Rp 70 Juta di Bandung, Dapat Jimny sampai CR-V

Mobil model sport utility vehicle (SUV) kerap dicari orang berkat utilitasnya di berbagai medan. Mobil jenis ini mampu melibas berbagai kondisi jalan dengan mudah.

Ini karena mobil SUV didesain memiliki kaki-kaki yang tinggi. Kaki-kaki yang tinggi tentu membuat ground clearance mobil SUV pun jadi lebih tinggi dibandingkan dengan jenis mobil lainnya.

Dengan adanya ruang yang cukup jauh pada kolong mobil dengan permukaan jalan, mobil SUV jadi pilihan utama bagi masyarakat yang tinggal di daerah dengan kondisi jalan yang tidak mulus bahkan berbatu. Selain itu, mobil ini juga cocok dijadikan kendaraan untuk melibas banjir.

Untuk harganya sendiri, saat ini di Indonesia umumnya mobil SUV baru dibanderol dengan harga lebih dari Rp 200 juta. Angka yang terbilang tinggi bagi yang memiliki dana terbatas.

Baca juga: SUV Bekas di Bawah Rp 70 Juta di Bandung, Dapat Jimny sampai CR-V

Valentino Rossi saat balapan pada MotoGP Italia 2021. (Photo by Tiziana FABI / AFP)TIZIANA FABI Valentino Rossi saat balapan pada MotoGP Italia 2021. (Photo by Tiziana FABI / AFP)

3. Rossi Tolak Halus Permintaan Pangeran Arab

Valentino Rossi mengaku sulit untuk tetap balapan musim depan. Sekalipun yang meminta hal tersebut adalah sponsor utamanya sendiri.

Belum lama ini, tim balap VR46 resmi bekerja sama dengan Ducati untuk tiga musim ke depan. Kabar tersebut menjadikan Aramco Racing Team VR46 resmi sebagai tim satelit.

Rossi mengatakan, dirinya sangat senang dengan proyek yang dia mulai sepuluh tahun lalu dengan VR46 Riders Adacemy. Lalu, meningkat menjadi tim di Moto3 dan Moto2.

“Kami punya banyak orang yang bagus bekerja pada proyek ini dan semuanya sangat senang. Kami akan menggunakan motor Ducati, kami sangat senang dengan itu, motor Italia dan pebalap Italia untuk tim dari Tavullia," ujar Rossi, dikutip dari Speedweek.com, (25/6/2021).

Baca juga: Rossi Tolak Halus Permintaan Pangeran Arab

Diler baru Hyundai di Lampung Hyundai Motors Indonesia (HMID) Diler baru Hyundai di Lampung

4. Pabrik Hyundai Rampung Akhir 2021, Kapasitas 250.000 Unit per Tahun

Meningkatnya tren penggunaan electric vehicle (EV) secara global, jadi salah satu alasan kenapa Hyundai melakukan investasi di Tanah Air.

Komitmen PT Hyundai Motors Indonesia (HMID) terhadap elektrifikasi ditunjukkan melalui kehadiran dua produk mobil listrik sejak 2020, yakni lewat Kona EV yang dihargai Rp 697 juta dan Ioniq yang dijual mulai Rp 637 juta.

Makmur, Chief Operating Officer HMID, mengatakan, ke depannya Hyundai juga telah siap mengoperasikan pabrik untuk memenuhi kebutuhan domestik maupun ekspor.

“Komitmen kami selanjutnya, kami sudah investasi di Indonesia sebensar 1,5 miliar dolar AS, jadi kami akan beroperasi di pabrik kami akhir 2021,” ujar Makmur, dalam webinar Prospek dan Tantangan Industri Baterai Nasional yang disiarkan Youtube UI Teve (24/6/2021).

Baca juga: Pabrik Hyundai Rampung Akhir 2021, Kapasitas 250.000 Unit per Tahun

Ban pecah akibat injak botol isi air keras Ban pecah akibat injak botol isi air keras

5. Sudah Tahu, Penyebab Utama Ban Pecah Saat Hantam Lubang

Jalanan di Indonesia bisa dibilang masih ada yang berlubang. Bahkan di jalan tol yang relatif mulus, tetap harus berhati-hati karena ada juga bagian yang berlubang.

Lubang yang ada di jalan tol bisa menjadi dalang dari ban mobil pecah. Namun sebenarnya, ada satu faktor utama yang bisa membuat ban pecah bahkan pelek retak saat menabrak lubang, yaitu tekanan udara yang rendah.

On Vehicle Test Manager PT Gajah Tunggal Tbk. Zulpata Zainal mengatakan, tekanan ban yang di bawah standar rekomendasi pabrikan bisa membuat ban pecah ketika bertemu jalan berlubang.

“Ban dengan tekanan udara yang kurang saat menumbur lubang akan terjadi istilahnya shock burst, shock cord braking up (CBU). Pelek sudah pasti bisa retak, bahkan bisa terbelah dua dan bannya malah baik-baik saja,” ucap Zulpata kepada Kompas.com, belum lama ini.

Baca juga: Sudah Tahu, Penyebab Utama Ban Pecah Saat Hantam Lubang

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.