Begini Strategi Ciptakan Pasar Kendaraan Listrik di Indonesia

Kompas.com - 31/05/2021, 08:22 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Pasar kendaraan listrik di Indonesia perlahan mulai tumbuh. Walaupun jika dibandingkan dengan kendaraan konvensional, angka penjualan kendaraan listrik masih sangat sedikit.

Muhammad Nur Yuniarto, Ketua Laboratorium Mobil Listrik Nasional ITS (Institut Teknologi Sepuluh Nopember), mengatakan, kendaraan listrik butuh strategi pemasaran yang berbeda untuk meningkatkan penjualannya.

Nur mengatakan, kendaraan listrik perlu effort yang sangat besar jika harus masuk ke dalam red ocean market. Di sini, kendaraan listrik harus pakai strategi banting harga kalau mau bersaing dengan kendaraan konvensional.

Baca juga: Hasil Klasemen MotoGP 2021 Usai GP Italia, Quartararo Tetap di Puncak

First Impression Tesla Model 3KOMPAS.com/DIO DANANJAYA First Impression Tesla Model 3

“Masalahnya di Indonesia, kendaraan listrik dibanding-bandingkan dengan kendaraan konvensional. Harga motor listrik dibandingkan dengan harga motor konvensional. Ini enggak fair, karena marketnya berbeda,” ujar Nur, dalam webinar yang disiarkan Youtube LBMM ITS (29/5/2021).

Menurut Nur, strategi paling tepat bagi kendaraan listrik adalah masuk ke blue ocean market. Di sini kendaraan listrik bahkan bisa menentukan harganya sendiri.

Ia mengambil contoh Tesla, yang meskipun dihargai mahal, orang-orang tetap antre membelinya.

Baca juga: Kesalahan Pengendara Mobil Matik di Jalan Menanjak

Kendaraan listrik Hyundai Ioniq tengah melakukan pengisian daya di SPKLUKOMPAS.com/RULY KURNIAWAN Kendaraan listrik Hyundai Ioniq tengah melakukan pengisian daya di SPKLU

Selain itu, lokasi pemasaran juga punya peran penting dalam meningkatkan penetrasi pasar. Nur mengatakan, kendaraan listrik harus lebih gencar ditawarkan di luar pulau Jawa.

“Kalau kita mau sekarang, strateginya jangan dijual di pulau Jawa. Salah satu alasannya, jaringan pom bensin sudah ada di mana-mana,” ucap pria yang juga berprofesi sebagai dosen dan peneliti ITS ini.

Berdasarkan pengalaman Nur ketika melakukan tes mobil listrik ITS keliling Indonesia, ia menemukan fakta bahwa masih banyak daerah yang harus antre saat beli BBM.

Baca juga: Kronologi Rombongan Moge Masuk Jalur Transjakarta, 4 Kena Tilang, 4 Kabur

Seremoni Blits Explore Indonesia, Mobil listrik kreasi bersama Universitas Budi Luhur dan ITS, di Universitas Budi Luhur, Jakarta (12/11/2018).Dok. Universitas Budi Luhur Seremoni Blits Explore Indonesia, Mobil listrik kreasi bersama Universitas Budi Luhur dan ITS, di Universitas Budi Luhur, Jakarta (12/11/2018).

Ketika tes mobil listrik sampai di Lampung misalnya, di sana antre beli BBM bisa memakan waktu hingga 12 jam.

“Sehingga daerah-daerah seperti itulah yang butuh kendaraan listrik. Bukan di Jawa,” kata Nur.

"Jadi kalau mau jual kendaraan listrik, kita harus berani jual di daerah luar Jawa. Di situ mereka lebih mengapresiasi teknologi kendaraan listrik dibandingkan dengan orang-orang di Jawa," tuturnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.