Begini Cara Mengetahui Besaran Pajak Kendaraan yang Harus Dibayar

Kompas.com - 13/04/2021, 09:42 WIB
Pajak STNK Honda CBR250RR SP QS KOMPAS.com/GilangPajak STNK Honda CBR250RR SP QS

SOLO, KOMPAS.com - Pajak kendaraan bermotor wajib dibayarkan oleh pemilik kendaraan baik periode satu tahunan atau lima tahunan. Namun kebanyakan orang masih belum bisa mengetahui berapa besaran pajak yang harus mereka bayarkan.

Perhitungan Pajak Kendaraan Bermotor (PKB) dipengaruhi oleh berbagai faktor. Antara lain Nilai Jual Objek Pajak (NJKB), tarif pajak, serta Sumbangan Wajib Dana Kecelakaan Lalu Lintas Jalan (SWDKLLJ).

Beberapa faktor tersebut kemudian membuat kemungkinan besaran pajak dapat berubah setiap tahunnya.

Baca juga: Ini Tarif Resmi Bikin Baru dan Perpanjangan SIM

Untuk antisipasi jumlah yang harus dibayarkan pada saat melakukan pembayaran pajak, Kepala Seksi Pajak Kendaraan Bermotor Samsat Surakarta Nandika Wahyu Candra, mengatakan bahwa untuk penghitungannya bisa dilihat melalui STNK. Namun hanya sebagai patokan atau gambaran untuk melakukan pembayaran.

seorang wajib pajak menunggu berkas di depan loket fiskal di kantor Samsat Kota Soloari purnomo seorang wajib pajak menunggu berkas di depan loket fiskal di kantor Samsat Kota Solo

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Dilihat dari STNK sebenarnya bisa, tapi hanya sebagai patokan saja. Karena ada beberapa faktor yang bisa saja berubah dan mempengaruhi besarnya pajak. Kalau yang dari STNK kan yang tertulis pajak tahun sebelumnya, jadi hanya bisa untuk patokan saja," kata Nandika kepada Kompas.com, Senin (12/4/2021).

Baca juga: Polisi Mulai Cegah Aktivitas Mudik Lebaran 2021 Mulai Hari Ini

Untuk menghitung besarnya Pajak Kendaraan Bermotor (PKB) diperlukan rumus tertentu. Pertama, wajib pajak harus mengetahui besaran Nilai Jual Kena Pajak (NJKB).

"Untuk penghitungan Pajak Kendaraan Bermotor (PKB) rumus yang digunakan adalah NJKB dikalikan dengan tarif pajak kemudian dikalikan dengan berat jenis kendaraan. Tarif pajak untuk kendaraan baru di Jawa Tengah sebesar 1.5 persen, sedangkan untuk berat jenis kendaraan dibagi menjadi enam golongan yang sudah ditentukan besarannya tiap daerah," kata Nandika.

sejumlah warga melakukan pengurusan pajak kendaraan bermotor di kantor Samsat Soloari purnomo sejumlah warga melakukan pengurusan pajak kendaraan bermotor di kantor Samsat Solo

Sebenarnya mengetahui besaran pajak dari Surat Tanda Nomor Kendaraan (STNK) dapat dilakukan, namun ada kemungkinan perubahan aturan yang menyebabkan hitungan menjadi berbeda.

Namun jumlah yang harus dibayarkan tidak terlalu jauh berbeda dengan yang sudah dituliskan di STNK, jadi yang tertera di STNK bisa menjadi patokan minimal untuk mengetahui jumlah pajak yang harus dibayarkan.

Baca juga: Bisa Lewat Online, Bayar Pajak Tak Perlu Lagi Datang ke Samsat

Jika melihat dari STNK, PKB kendaraan juga sudah dituliskan di lembar STNK. Setelah diketahui PKB maka ditambahkan dengan Sumbangan Wajib Dana Kecelakaan Lalu Lintas Jalan (SWDKLLJ) yang sudah tertera juga di STNK kendaraan.

Nantinya akan ada jumlah yang merupakan besaran yang harus dibayarkan pada saat membayar pajak tahunan.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.