Pasang Valvetronic, Solusi Mobil yang Pakai Knalpot Bising

Kompas.com - 06/04/2021, 16:21 WIB
Ganti knalpot mobil butuh perhatian di banyak bagian. Otomania-Donny AprilianandaGanti knalpot mobil butuh perhatian di banyak bagian.

JAKARTA, KOMPAS.com - Razia knalpot bising semakin digalakkan oleh pihak kepolisian. Bukan hanya sepeda motor yang disasar, mobil pun jadi incaran.

Kasubdit Gakkum Ditlantas Polda Metro Jaya Kompol Fahri Siregar, mengatakan, sistem pembuangan atau knalpot harus memenuhi persyaratan teknis. Persyaratan laik jalan, salah satunya adalah kebisingan suara, emisi gas buang, dan sebagainya.

Baca juga: Siap-siap, Razia Knalpot Bising Juga Incar Mobil

Jadi, bukan hanya sepeda motor saja yang akan ditindak jika kedapatan menggunakan knalpot bising. Untuk mobil pun juga bisa ditilang jika knalpotnya dianggap mengeluarkan suara yang mengganggu.

Valvetronic buatan ORD ExhaustDok. @ordexhaust Valvetronic buatan ORD Exhaust

"Iya, berlaku. Untuk sampai kapannya, belum ditentukan, akan terus kita lakukan," ujar Fahri, saat dihubungi Kompas.com, Jumat (2/4/2021).

Namun, alasan penggunaan knalpot aftermarket pada mobil bukan hanya suara keras saja yang dihasilkan. Tapi, lebih pada mengejar performa yang dihasilkan.

Untuk itu, ORD Exhaust berhasil membuat valvetronic yang bisa menjadi solusi agar knalpot yang digunakan tidak bising. Tapi, tetap menghasilkan performa yang baik.

Baca juga: Polisi Akui Razia Knalpot Bising Berdasarkan Suara Tidak Berlaku

Odie Rachmat Mustazir, pemilik knalpot aftermarket lokal ORD Exhaust, mengatakan, valvetronic buatannya bisa diaplikasikan untuk semua tipe mesin.

"Tapi tiap cc saya bikin dengan ukuran inlet yang berbeda. Untuk 2.000 cc ke bawah pakai yang diameter dua inci. Sedangkan untuk 2.000 cc sampai 2.500 cc, pakai 2,5 inci. Kalau untuk 2.500 cc ke atas, pakai yang 3 inci. Tapi, yang jelas valvetronic ini universal, bisa untuk semua jenis mobil," kata Odie, kepada Kompas.com.

Odie mengatakan, valvetronic ini untuk buka tutup jalur exhaust. Jika ditutup, akan sama persis dengan knalpot standar suaranya.

Akan tetapi, pada saat high speed dan butuh efisiensi di rpm atas, bisa buka valve satunya.

"Otomatis alurnya akan menjadi lebih efisien keluarnya. Jadi, kita bisa mengejar speed yang lebih tinggi. Kalau masuk ke jalan umum, seperti perumahan dan lainnya, bisa ditutup lagi. Jadi, suara yang dihasilkan seperti knalpot standar lagi," ujar Odie.

Odie menambahkan, dengan konstruksi knalpot standar pun bisa diaplikasikan valvetronic ini. Valvetronic bisa disematkan di knalpot, antara mesin sampai ke muffler. Valvetronic juga bisa diatur jadi terbuka otomatis.

Baca juga: Razia Knalpot Bising, Perlu Regulasi Kuat dan Standardisasi

"Honda Ferio yang saya gunakan untuk balap di World Touring, itu saat VTEC on di 4.500 rpm, valve akan terbuka. Fungsinya juga untuk menaikkan torsi. Jadi, saat valve tertutup, otomatis velocity dari kecepatan itu akan meningkat," kata Odie.

Valvetronic ini dijual dengan harga Rp 3 juta sampai Rp 3,5 juta per unit, sudah termasuk pemasangan dan garansi diberikan hingga 6 bulan. Harga pemasangan bisa berbeda-beda, tergantung dari tingkat kesulitannya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X