Fidel Ali

Fidel Ali, eks jurnalis, karyawan swasta, pemerhati sosial, dan penyuka musik metal serta berkendara sepeda motor.

kolom

Razia Knalpot Bising, Perlu Regulasi Kuat dan Standardisasi

Kompas.com - 25/03/2021, 09:27 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

JAKARTA, KOMPAS.com - Pihak kepolisian selama beberapa pekan terakhir aktif menggelar razia yang menargetkan knalpot bising atau aftermarket. Bagi kalangan biker, razia knalpot ini menuai pro dan kontra, apa yang perlu dibenahi?

Knalpot bising kerap dikeluhkan masyarakat karena suaranya yang pekak dan mengganggu. Selain itu, tak jarang pengguna knalpot yang bersuara bising juga berkendara arogan di jalanan dengan kebut-kebutan dan membahayakan pengendara lain.

Knalpot yang bising itu ditimbulkan oleh suara dari knalpot aftermarket, knalpot racing, atau knalpot “brong”.

Knalpot jenis ini banyak digunakan di kendaraan bermotor, sepeda motor atau mobil, untuk dapat menghasilkan suara yang lebih bising dan performa yang lebih meningkat daripada produk bawaan pabrik serta sensasi saat berkendara.

Baca juga: Rutin Razia Knalpot, Polisi Bikin Efek Jera pada Pengendara Motor

Untuk harian, terkadang knalpot pabrikan tidak menghasilkan suara yang dibutuhkan agar pengendara lain lebih “awas” saat ada kendaraan lain lewat, terutama sepeda motor.

Ambil contoh, kendaraan bertenaga listrik yang tidak mengeluarkan suara lebih berbahaya karena hening saat melintas, beberapa pabrikan bahkan memberi modifikasi suara agar mobil listrik yang digunakan menghasilkan suara layaknya knalpot pada kendaraan berbahan bakar.

Berbicara terkait knalpot aftermarket, untuk pabrikan knalpot sebenarnya sudah ada ukuran tingkat kebisingan yang diukur melalui decibel (dB) meter. Pengukuran itu disesuaikan dengan kebutuhan, apakah untuk di jalan raya atau untuk balap di sirkuit.

Biasanya untuk produsen knalpot asal Eropa/AS sudah ada sertifikasi sehingga ada peringatan, seperti “road legal” untuk jenis yang diperbolehkan di jalan raya, dan “race use only” khusus arena balap di sirkuit.

Knalpot racing Nassert Beet untuk Kawasaki Ninja ZX-25RNassert Beet Knalpot racing Nassert Beet untuk Kawasaki Ninja ZX-25R

Tentu suara yang dihasilkan akan lebih pekak untuk yang di sirkuit. Selain itu juga, tak jarang knalpot aftermarket dilengkapi dengan dB Killer, alat untuk meredam kebisingan yang dapat dilepas pasang.

Terkait tingkat kebisingan suara knalpot, sudah ada regulasinya, seperti di Peraturan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Nomor P.56 Tahun 2019 tentang baku mutu kebisingan kendaraan bermotor.

Baca juga: Serba-serbi Knalpot Racing, Ini Beda Knalpot Slip On dan Full System

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.