Baru BYD yang Menyelesaikan Uji Komersial Bus Listrik untuk TransJakarta

Kompas.com - 06/04/2021, 10:12 WIB
Karyawan mengendarai bus listrik saat uji coba di Kantor Pusat PT Transjakarta, Cawang, Jakarta, Senin (6/7/2020). PT Transportasi Jakarta (Transjakarta) melakukan uji coba dua bus listrik EV1 dan EV2 rute Balai Kota - Blok M dengan mengangkut penumpang. ANTARA FOTO/GALIH PRADIPTAKaryawan mengendarai bus listrik saat uji coba di Kantor Pusat PT Transjakarta, Cawang, Jakarta, Senin (6/7/2020). PT Transportasi Jakarta (Transjakarta) melakukan uji coba dua bus listrik EV1 dan EV2 rute Balai Kota - Blok M dengan mengangkut penumpang.

JAKARTA, KOMPAS.com – Elektrifikasi kendaraan bukan hanya untuk mobil pribadi, melainkan sudah mulai merambah sektor niaga, misalnya seperti bus listrik. Salah satu yang berencana untuk memakai armada bus listrik pada tahun 2021 adalah TransJakarta.

Berbagai merek bus listrik seperti BYD, Higer, Skywell, MAB, Zhongtong mulai menampakkan diri di Indonesia. Namun sampai saat ini, baru BYD yang telah melewati uji komersial oleh TransJakarta yang dilakukan selama tiga bulan.

Direktur Utama PT Transportasi Jakarta (TransJakarta) Sardjono Jhonny Tjitrokusomo mengatakan, banyaknya merek yang menawarkan bus listrik di Indonesia tetap harus mengikuti rangkaian uji coba hingga bisa digunakan di jalan raya.

Baca juga: Naik Bus Mewah dari Jakarta ke Surabaya, Tarif Mulai Rp 200.000-an

Transjakarta uji coba dua bus BYDDok. Transjakarta Transjakarta uji coba dua bus BYD

“Proses itu kan berawal dari surat-surat impor, lalu izin dari Kemenhub, KIR, BPKB, STNK, izin melantai sudah beres semua. Lalu masuk ke uji beban dan uji kilometer,” ucap Jhonny kepada Kompas.com, Senin (5/4/2021).

Setelah persyaratan tadi selesai, Jhonny mengatakan kalau mereka mau lakukan MoU dengan TransJakarta. Jika setuju, TransJakarta akan lakukan uji komersial selama tiga bulan.

“Uji komersial ini tiga bulan lamanya. Bus listrik digunakan di rute yang sudah ada, Pulang Pergi (PP) dan lain sebagainya. Uji ini untuk memastikan ketika nanti dioperasikan oleh TransJakarta, tidak ada masalah,” kata Jhonny.

Baca juga: Simak Harga Tiket Bus AKAP Mewah Jakarta–Yogyakarta

Jhonny mengatakan, sejauh ini memang baru satu pabrikan yang melewati uji komersial TransJakarta, yaitu BYD. Namun dirinya optimis, ke depannya akan ada merek-merek lain yang siap melakukan MoU dengan TransJakarta.

“Kita bebaskan juga operator untuk memilih produk bus listrik dari mana. Kita akan memastikan produk selection yang dilakukan operator tidak menambah beban subsidi TransJakarta,” ucapnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X