Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Cerita Ibnu Jamil Bertualang di Krayan, Hutan Kalimantan Utara

Kompas.com - 01/04/2021, 08:02 WIB
Donny Dwisatryo Priyantoro,
Agung Kurniawan

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Bertualang merupakan kegiatan yang dapat memacu adrenalin. Tapi, kegiatan ini juga memiliki banyak nilai positifnya.

Layaknya kegiatan yang beberapa waktu lalu dilakukan oleh Ibnu Jamil dan kawan-kawannya dari Serigala Rider. Lima orang ini menempuh perjalanan ke daerah terisolir di pedalaman hutan Kalimantan Utara.

Baca juga: Perhatikan Hal Berikut Sebelum Touring Pakai Skutik

Perjalanan tersebut sangat penuh risiko, karena belum ada orang dari luar Kalimantan yang pernah menginjakkan kakinya di sana, khususnya lewat perjalanan darat menggunakan kendaraan bermotor.

Perjalanan Ibnu Jamil dan timnya di KrayanDok. Jamilo's Journey Perjalanan Ibnu Jamil dan timnya di Krayan

Perjalanan darat ke Krayan dari Malinau ini dilakukan dengan motor trail. Dalam perjalanan tersebut, Ibnu dan empat sahabat bahkan sempat hilang kontak dengan dunia luar selama enam hari, karena tidak ada sinyal di tengah hutan tersebut.

“Kata Pemerintah melalui media, Krayan sudah memiliki jalan darat. Itu yang kami baca. Bahkan katanya, jalan itu sudah bisa dilalui kendaraan bermotor sejak akhir 2020,” ujar Ibnu, kepada wartawan, di Jakarta, Rabu (31/3/2021).

Baca juga: Pahami Etika Touring Jarak Jauh Menggunakan Sepeda Motor

Ibnu menambahkan, Krayan menjadi pilihan karena merupakan permintaan dari followers-nya di media sosial. Saat itu, dia sedang Live Instagram dan disambut pemuda dari Kalimantan.

Perjalanan Ibnu Jamil dan timnya di KrayanDok. Jamilo's Journey Perjalanan Ibnu Jamil dan timnya di Krayan

"Dia meminta saya ke Krayan melalui jalur darat. Dari situ tim mengevaluasi tentang kemungkinan kami bisa menembusnya,” kata Ibnu.

Namun pada kenyataannya, Ibnu menambahkan, jalur di dalam hutan pegunungan menuju Krayan belum sepenuhnya bisa disebut sebagai jalan yang dapat dilalui kendaraan bermotor. Jalur yang tersedia masih jalur tanah atau off-road.

Baca juga: Obat Ganteng Yamaha WR 155 R, Touring dan Terabas Jadi Makin Asyik

Beberapa titik sangat ekstrem dan mustahil dilalui kendaraan, terlebih roda empat. Selama ini, untuk menuju Krayan hanya melalui jalur udara, seperti kebanyakan daerah di Papua.

Perjalanan Ibnu Jamil dan timnya di KrayanDok. Jamilo's Journey Perjalanan Ibnu Jamil dan timnya di Krayan

Ibnu dan tim mengaku setiap orang yang ingin menembus Krayan melalui jalur darat perlu mengerahkan kemampuan berkendara, tenaga, keberanian, dan mental kuat.

“Skill dan tenaga saja tidak cukup untuk melalui jalur darat Manilau-Krayan. Terlebih bagi orang luar seperti kami. Bayangkan, untuk jarak sekitar 200 kilometer kami membutuhkan waktu lima malam enam hari. Tanpa ada mekanik di dalam tim, mustahil kami mampu menembusnya,” ujar Ibnu.

Baca juga: Tips Touring Pakai Sepeda Motor di Tengah Pandemi ala Komunitas

Dalam perjalanan ini, Ibnu dan timnya mengandalkan motor trail berkapasitas 150 cc. Sebab, bobotnya tidak terlalu berat, masih cukup tangguh, dan irit konsumsi bahan bakarnya. Ibnu dan timnya juga harus membawa 50 liter bensin yang dikumpulkannya dari daerah setempat dengan cara dicicil.

Perjalanan Ibnu Jamil dan timnya di KrayanDok. Jamilo's Journey Perjalanan Ibnu Jamil dan timnya di Krayan

"Di sana itu tidak ada pom bensin. Jadi, adanya jual bensin eceran, itu pun jualnya tidak banyak. Kita harus mengumpulkan bensin dari beberapa tempat selama beberapa hari," ujar Ibnu.

Petualangannya ini didokumentasikan dalam video dokumenter yang diunggah pada YouTube Jamilo's Journey. Sebab, masih banyak orang yang belum mengetahui informasi tentang Krayan, apalagi kondisi jalur darat yang katanya sudah tersedia.

"Karena itu, kami ingin menceritakan tentang keberadaan Krayan untuk Indonesia," kata Ibnu.

Baca juga: Daftar Harga Motor Trail dan Adventure Akhir 2020

Perjalanan Ibnu Jamil dan timnya di KrayanDok. Jamilo's Journey Perjalanan Ibnu Jamil dan timnya di Krayan

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com