Efek Insentif PPnBM Belum Dirasakan Perusahaan Leasing

Kompas.com - 26/03/2021, 13:23 WIB
Ilustrasi membeli mobil istimewaIlustrasi membeli mobil
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Setelah memberikan insentif buat mobil dengan kapasitas 1.500 cc ke bawah, pemerintah akan meluaskan relaksasi Pajak Penjualan atas Barang Mewah Ditanggung Pemerintah (PPnBM-DTP) mulai April 2021.

Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita, mengatakan, lanjutan insentif ini bakal berlaku buat mobil berkubikasi 1.501 cc sampai 2.500 cc.

Agus mengklaim bahwa diskon pajak meningkatkan daya beli masyarakat, mengakselerasi perekonomian, hingga efek berantai bagi sektor industri lainnya.

Baca juga: Bagaimana Kenyamanan Jeep Wrangler Rubicon Terbaru

Jalur produksi Toyota All-New Kijang Innova di pabrik Toyota Motor Manufacturing Indoneisa (TMMIN) di Karawang I, Senin (16/11/2015).Febri Ardani/KompasOtomotif Jalur produksi Toyota All-New Kijang Innova di pabrik Toyota Motor Manufacturing Indoneisa (TMMIN) di Karawang I, Senin (16/11/2015).

Meski begitu, perusahaan pembiayaan atau leasing ternyata belum terkena dampak signifikan dari relaksasi PPnBM mobil baru.

Swandajani Gunadi, Direktur SDM dan Marketing Adira Finance, mengatakan, perusahaan belum mendapat dampak positif dari kebijakan diskon pajak yang berlaku sejak Maret 2021.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Kami belum ada impact, jadi kalau Adira sendiri saat ini masih benar-benar mengkalkulasi program ini,” ujar Swandajani Gunadi, Direktur SDM dan Marketing Adira Finance, kepada Kompas.com (25/3/2021).

Baca juga: Makin Galak, Kemenhub Potong 10 Truk ODOL di Bogor

Ilustrasi penjualan mobil. ISTIMEWA Ilustrasi penjualan mobil.

Sementara itu, I Dewa Made Susila, Direktur Keuangan Adira Finance, mengatakan, penjualan pada Maret ini akan bagus.

Namun hal itu terjadi bukan karena pengaruh diskon pajak, melainkan penundaan pembelian pada Februari sebelumnya.

“Satu catatan saya, dari sudut suplai saya yakin akan positif. Tapi kami mikirnya apakah (konsumen) punya kemampuan kembali untuk membayar pinjamannya,” ucap Made, dalam kesempatan yang sama.

Baca juga: Maraknya Perampasan Sopir Truk di Wilayah Tanjung Priok

Ilustrasi pelayanan Adira Finance.Baihaki/Kontan Ilustrasi pelayanan Adira Finance.

“Karena saya selalu bilang bahwa ini adalah komitmen 3-5 tahun. Sekarang kalau mau tahu juga, di situasi kami di perusahaan pembiayaan, mencari nasabah bagus itu sulit,” kata dia.

Made juga mengatakan, penjualan pada awal tahun ini mungkin akan terbantu relaksasi PPnBM. Tapi secara umum, jumlahnya masih jauh dibandingkan masa sebelum pandemi.

“Jadi masih ¾ dari kondisi normal sebetulnya. Saya pikir teman-teman di asosiasi, untuk menjaring nasabah yang bagus di tengah kondisi ekonomi yang masih labil, sangat challenging,” tuturnya.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.