Bikin Rugi Negara, 2 Truk ODOL di Merak Dipotong Kemenhub

Kompas.com - 16/03/2021, 12:12 WIB
Pemotongan Truk ODOL di Merak, Banten KEMENHUB/Direktorat Jenderal Perhubungan DaratPemotongan Truk ODOL di Merak, Banten

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Perhubungan (Kemenhub) melalui Direktorat Jenderal Perhubungan Darat kembali melanjutkan normalisasi truk overdimension overloading (ODOL).

Kali ini Kemenhub memotong dua unit truk yang beroperasi dengan spesifikasi dimensi, tidak sesuai aturan atau overdimension di Merak, Banten.

Direktur Jenderal Perhubungan Darat (Dirjen Hubdat) Budi Setiyadi mengatakan, normalisasi atau pemotongan truk tersebut merupakan salah satu wujud dari sanksi tegas pelaksanaan program Zero ODOL pada 2023 mendatang.

Baca juga: Bikin Kapok, Kemenhub Potong 3 Truk ODOL di Palembang

"Berdasarkan laporan Menteri PUPR dalam satu tahun kerugian negara akibat ODOL ini mencapai Rp 43 triliun," ucap Budi dalam keterangan resminya, Selasa (16/3/2021).

Pemotongan Truk ODOL di Merak, BantenKEMENHUB/Direktorat Jenderal Perhubungan Darat Pemotongan Truk ODOL di Merak, Banten

"Karena itu, pihak yang terlibat baik pelaku usaha maupun pemilik barang dan truk agar memiliki kesadaran untuk bersama-sama turut mengamankan anggaran negara sehingga dapat dialokasikan untuk pembangunan infrastruktur lainnya," kata dia.

Lebih lanjut, Budi menegaskan, keberadaan truk ODOL yang melintas setiap pagi hingga malam hari di jalan tol maupun jalan non-tol rawan membuat jalan rusak.

Adanya ODOL juga memberikan ragam dampak negatif lainnya, mulai dari menyebabkan kemacetan sampai kecelakaan lalu lintas yang menyebabkan banyak korban jiwa.

Direktur Jenderal Perhubungan Darat (Dirjen Hubdat) Budi SetiyadiKEMENHUB/Direktorat Jenderal Perhubungan Darat Direktur Jenderal Perhubungan Darat (Dirjen Hubdat) Budi Setiyadi

Adapun kedua truk yang dinormalisasi adalah milik TP Java Taiko Drum Industries dengan unit Mitsubishi. Sementara satunya lagi keluaran Hino milik PT Mufid Inti Global.

Baca juga: Tekan Populasi ODOL dari Hulu, Kemenhub Bakal Sambangi Karoseri

Sementara itu, Endi Suprasetio, Kepala Balai Pengelola Transportasi Darat (BPTD) Wilayah VIII Provinsi Banten, menyampaikan, tindakan transfer muatan terhadap truk overloading sudah dilakukan sesuai arahan.

Pemotongan Truk ODOL di Merak, BantenKEMENHUB/Direktorat Jenderal Perhubungan Darat Pemotongan Truk ODOL di Merak, Banten

Kendaraan akan diputarbalikkan kembali ke tempat asal, dilakukan transfer muatan, atau jika sudah kelewatan akan diproses hukum atau P21.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X