Alasan Kemenperin Ngarep Jepang Ekspor Mobil Indonesia ke Australia

Kompas.com - 13/03/2021, 07:22 WIB
Jalanan kota Melbourne, Australia, yang dipenuhi mobil-mobil impor asal luar negeri. racv.com.auJalanan kota Melbourne, Australia, yang dipenuhi mobil-mobil impor asal luar negeri.

JAKARTA, KOMPAS.com – Berbagai upaya dilakukan pemerintah untuk memperluas pasar ekspor kendaraan bermotor. Melalui Kementerian Perindustrian (Kemenperin), salah satu tujuan ekspor yang tengah diupayakan adalah ke Australia.

Jika rencana ini terwujud, maka mobil-mobil asal Indonesia bakal dijual terjangkau di sana. Sebab Indonesia telah memiliki perjanjian perdagangan bilateral Indonesia-Australia Comperhensive Economy Partnership Agreement (IA-CEPA).

Lewat skema aturan ini memungkinkan bea masuk mobil sebesar nol persen. Alhasil, mobil-mobil buatan Indonesia bisa lebih bersahabat harga jualnya sehinga semakin diserap pasar.

Baca juga: Ini Batasan Umur untuk Pengajuan SIM

Pabrik TMMIN I di Karawang, Jawa Barat, yang memproduksi Toyota Fortuner dan Innova.TMMIN Pabrik TMMIN I di Karawang, Jawa Barat, yang memproduksi Toyota Fortuner dan Innova.

Pemerintah pun sudah membujuk prinsipal asal Jepang, agar Indonesia bisa menjadi negara pengekspor mobil ke Australia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Saya melihat dari gesture mereka, ketika mereka dalam tanda petik saya tekan untuk membuka pasar otomotif mereka punya eagerness,” ujar Agus, dalam konferensi pers virtual, Kamis (11/3/2021).

“Australia merupakan pasar yang baik dan potensial, mereka (produsen) juga paham, selain kita sudah mempunyai FTA (Free Trade Agreement) dengan Australia sehingga bea masuknya nol," ucap Agus.

Baca juga: Perang Harga Bus Mewah Jakarta–Malang, Mulai Rp 300.000

Mobil-mobil produksi PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia, saat tiba di dermaga Car Terminal,  Tanjung Priok, Jakarta, Rabu (10/6/2015). Mobil-mobil ini akan diekspor ke sejumlah negara, antara lain di Timur Tengah.KOMPAS.com / RODERICK ADRIAN MOZES Mobil-mobil produksi PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia, saat tiba di dermaga Car Terminal, Tanjung Priok, Jakarta, Rabu (10/6/2015). Mobil-mobil ini akan diekspor ke sejumlah negara, antara lain di Timur Tengah.

Di samping itu, faktor lain yang memudahkan Indonesia untuk ekspor ke Australia adalah karena kesamaan posisi setir.

Seperti diketahui, selain Inggris dan Jepang, negara yang juga mengadopsi setir kanan adalah Indonesia, Australia, dan Malaysia. Jadi, tidak perlu lagi menambah modal untuk lakukan modifikasi jalur produksi.

"Australia merupakan negara yang dekat dengan Indonesia, dan yang paling penting Australia dan Indonesia sama-sama setir kanan, jadi tidak perlu lagi untuk membangun fasilitas di pabrik masing-masing untuk setir kiri, karena sama-sama setir kanan,” ucap Agus.

Baca juga: Fakta Baru Kecelakaan Maut Sumedang, Bus Tak Punya Izin Usaha

Petugas memeriksa mobil Toyota Fortuner produksi PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia, yang akan diekspor melalui dermaga Car Terminal,  Tanjung Priok, Jakarta, Rabu (10/6/2015). Mobil-mobil ini akan diekspor ke sejumlah negara, antara lain di Timur Tengah.KOMPAS.com / RODERICK ADRIAN MOZES Petugas memeriksa mobil Toyota Fortuner produksi PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia, yang akan diekspor melalui dermaga Car Terminal, Tanjung Priok, Jakarta, Rabu (10/6/2015). Mobil-mobil ini akan diekspor ke sejumlah negara, antara lain di Timur Tengah.

Menurut Agus, pihaknya juga terus melobi prinsipal di Jepang, baik dari Mitsubishi hingga Toyota untuk segera memberi izin pabrikan otomotif di Tanah Air bisa mengirim mobil made in Indonesia ke Australia.

Melalui perjanjian IA-CEPA, Indonesia juga memproyeksi mampu menggenjot ekspor mobil listrik dan hybrid ke Australia.

"Ini bukan kali pertama saya menyampaikan untuk membuka pasar ekspor ke Australia, walaupun mereka punya pertimbangan terhadap pasar Australia. Kalau salah model pasti tidak akan bisa diserap oleh negara terkait,” ujar Agus.

“Oleh sebab itu Toyota sangat eager, dan saya sampaikan kepada mereka ketika saya kembali ke Jepang dalam waktu dekat saya sudah mau melihat konsepnya seperti apa, bukan hanya Toyota," jelas Agus,” tuturnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.