Kemenkeu Setuju, Ini Alasan Mobil di Bawah 1.500 cc Dapat Diskon Pajak

Kompas.com - 14/02/2021, 13:30 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Mulai Maret sampai November 2021, pemerintah bakal memberikan insentif PPnBM (Pajak Penjualan atas Barang Mewah) bagi mobil baru dengan syarat dan ketentuan berlaku.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto, mengatakan, insentif penurunan tarif PPnBM diberikan untuk kendaraan bermotor di bawah 1.500 cc 4x2, termasuk sedan, dan punya kandungan lokal 70 persen.

“Dengan skenario relaksasi PPnBM dilakukan secara bertahap, diperhitungkan dapat terjadi peningkatan produksi yang mencapai 81.752 unit,” ujar Airlangga, dalam keterangan resmi (11/2/2021).

Baca juga: Teka-teki Mobil Baru Honda yang Meluncur Pekan Depan di Indonesia

Penampilan Toyota Avanza Veloz 2019 yang dipamerkan dalam Festival Avanza Veloz Sebangsa di Medan, Sabtu (10/8/2019). Festival ini digelar hingga besok Minggu (11/82019) dan diisi dengan berbagai bazar, kuliner, permainan anak dan lainnya.Dewantoro Penampilan Toyota Avanza Veloz 2019 yang dipamerkan dalam Festival Avanza Veloz Sebangsa di Medan, Sabtu (10/8/2019). Festival ini digelar hingga besok Minggu (11/82019) dan diisi dengan berbagai bazar, kuliner, permainan anak dan lainnya.

Kebijakan ini rupanya telah medapat persetujuan Kementerian Keuangan (Kemenkeu). Seperti diketahui, sebelumnya rencana insentif bagi sektor otomotif sudah diembuskan Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita pada akhir 2020.

Pada awal 2021, kebijakan ini mulai didukung Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi, dan diklaim telah mendapat restu Presiden Joko Widodo.

Plh. Kepala Biro Komunikasi dan Layanan Informasi Kementerian Keuangan Rahmat Widiana menjelaskan keputusan ini diambil setelah dilakukan koordinasi antarkementerian dan diputuskan dalam rapat kabinet terbatas.

Baca juga: Penerapan PPnBM Berlaku 1 Maret 2021, Pedagang Mobil Bekas Bisa Rugi

Mitsubishi Xpander Facelift 2020dok.MMKSI Mitsubishi Xpander Facelift 2020

"Segmen tersebut dipilih karena merupakan segmen yang diminati kelompok masyarakat kelas menengah dan memiliki local purchase di atas 70 persen," ujar Rahmat, dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com (14/2/2021).

Insentif PPnBM atau diskon pajak dilakukan secara bertahap agar memberikan dampak yang optimal. Nantinya, besaran diskon pajak akan dievaluasi efektivitasnya setiap tiga bulan.

Diskon pajak sebesar 100 persen dari tarif normal akan diberikan pada tiga bulan pertama, 50 persen dari tarif normal pada tiga bulan berikutnya, dan 25 persen dari tarif normal pada tahap ketiga untuk empat bulan.

Baca juga: Estimasi Harga Hatchback dan Sedan Usai Dapat Relaksasi PPnBM 0 Persen

Toyota Vios 2018.Dok. TAM Toyota Vios 2018.

Kebijakan diskon pajak ini akan menggunakan PPnBM DTP (ditanggung pemerintah) melalui penerbitan Peraturan Menteri Keuangan (PMK) dan ditargetkan akan mulai diberlakukan pada Maret 2021.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.