Berikut Tips Aman Naik Bus AKAP Saat Pandemi

Kompas.com - 13/02/2021, 11:20 WIB
Kabin bus gratis antar stasiun Kompas.com/Fathan RadityasaniKabin bus gratis antar stasiun

JAKARTA, KOMPAS.com – Pandemi Covid-19 masih berlangsung di Indonesia. Masyarakat pun diminta untuk tidak bepergian untuk mengurangi penyebaran virus tersebut.

Namun bagi yang terpaksa bepergian, harus tetap mengikuti protokol kesehatan. Salah satu moda transportasi untuk bepergian ke luar kota yang cukup terjangkau adalah naik bus Antar Kota Antar Provinsi (AKAP).

Saat ini bus AKAP sudah kembali beroperasi dan melakukan pembatasan jumlah penumpang di kabinnya, hanya bisa diisi 50 persen sampai 70 persen saja. Namun begitu, risiko penularan masih ada di kabin bus tersebut.

Baca juga: Kisaran Harga SUV Murah Setelah Dapat Insentif PPnBM Nol Persen

Penumpang bus tujuan Jakarta menunggu keberangkatan di terminal bayangan Gerbang Tol Cileunyi, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, Minggu (1/11/2020). Kepala Bagian Operasi Korps Lalu Lintas Polri Komisaris Besar Rudi Antariksawan mengatakan, puncak arus balik libur panjang cuti bersama menuju Jakarta di berbagai daerah akan terjadi pada Minggu (1/11/2020) malam ini.ANTARA FOTO/RAISAN AL FARISI Penumpang bus tujuan Jakarta menunggu keberangkatan di terminal bayangan Gerbang Tol Cileunyi, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, Minggu (1/11/2020). Kepala Bagian Operasi Korps Lalu Lintas Polri Komisaris Besar Rudi Antariksawan mengatakan, puncak arus balik libur panjang cuti bersama menuju Jakarta di berbagai daerah akan terjadi pada Minggu (1/11/2020) malam ini.

Dokter Rumah Sakit Al Huda Banyuwangi Febrina Sugianto mengatakan, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan penumpang jika mau bepergian naik bus AKAP atau transportasi umum lainnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Pertama, wajib menggunakan masker dan perhatikan etika batuk dan bersin. Jangan batuk dan bersin diarahkan ke orang lain,” kata Febrina kepada Kompas.com belum lama ini.

Kemudian, mencuci tangan atau gunakan hand sanitizer ketika ingin naik dan setelah turun dari bus. Selanjutnya, jangan memaksakan naik bus yang penuh, lebih baik hindari kerumunan dan naik bus yang selanjutnya.

Baca juga: Banyak Peminat, PT Esemka Malah Stop Produksi

“Jangan berhimpitan di kabin bus. Selalu sadar akan jarak kita dengan orang lain. Kalau terpaksa tidur, jangan menempel ke orang lain,” ucapnya.

Keempat, usahakan tidak menelepon atau berbicara dengan penumpang lain. Karena ketika membuka mulut, bisa ada droplet yang keluar sehingga meningkatkan risiko transmisi virus.

Terakhir, jangan naik kendaraan umum jika memang merasa sedang tidak enak badan. Memang sebelum naik akan diukur berapa suhu tubuhnya, namun jangan memaksakan perjalanan jika memiliki gejala demam, batuk, pilek dan sesak.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.